Jumaat, 12 Disember 2008

episod seterusnya...musafir cinta

Aku terkejut mendengar suara pekikan tu. Macam kena rasuk apa mamat ni…

“Saya tak peduli. Awak asingkan juga. Kalau tak saya saman syarikat ni dengan awak-awak sekali”.

Kesian budak tu.

“Yang awak ni cik, gelak-gelak…takde kerja lain?!”.

Hailo!! Kenapa aku yang kena? Aku bukan buat apa-apa pun.

“Saya buat apa? Saya gelakkan encik ker? Ada bukti?”

Semakin jelas muka pemuda ni. Aku pernah lihat wajah ni. Tapi samar-samar. Lupa ingatan sekejap.

“Awak jangan nak main-main pula. Kang dengan awak-awak sekali saya saman!”.

Ni dah melampau! “Saudara, awak ingat restoran ni bapa awak yang beli?”

Mungkin terkejut dengan perkataan yang keluar dari mulutku.

“Awak ni memang otak tiga suku betul. Awak tak fikir ke pihak adik ni macam mana? Dia buang daging, maksudnya, tiada dalam pakej yang disediakan!”.

Sengaja aku muntahkan marahku pada orang yang tak tahu berbudi bahasa. Berbudi bahasa! Ya…ingatanku pulih kembali. Mamat rambut ketak dalam bas tempoh hari!

“Dan lagi macam mana dia nak kira? Bayar lebih kang awak pula bising..ada hati nak bawa ke court. Awak kalah teruk tahu tak! Tak baca arahan ke? Ni bukan kedai burger tepi jalan encik oi,”.

Dia hanya diam. Lancang mulutku berkata.

“Awak tak boleh fikir dengan kewarasan minda ker? Awak beli satu set, then buanglah sendiri. Itu pun susah ker? Benda yang simple saja nak susah-susahkan!” hamburku.

Tangannya hampir ke pipiku. Spontan aku melafazkan bismillah. Aku tutup mata. Memang salahku. Hukuman mulut yang celupar memang penampar.

“Eh mana dia?”

“Dia dah pegi kak. Terima kasih”. Penghargaan darinya.

Aku raba pipiku. Nasib…kalau tak, kesian pipi ni..huh! memang dasar lelaki rambut ketak!!! Aku ingat sampai bila-bila….

******************************************

“Kenapa kau ni Fik? Asyik marah jer..tak pernah tak marah. Rimas tau tak!”

Aku malas nak cerita. Biarkan sahaja. Nanti kau..aku jumpa lagi, tahulah nasib kau!

“Dahla..aku nak keluar ni. Nak pesan apa-apa tak?”

“Macam biasa”.

“Fikri-fikri…”, geleng Fathi.

Abrar Fikri bin Umar. Memang baran orangnya. Satu kampus tahu. Yang peliknya dengan perempuan dia baran. Dengan laki tak pula. Biasa je. Dia kata perempuan ni leceh.

Fikri anak orang berada. Anak Dato’ tapi dia tak pernah tunjuk ciri anak Dato’. Ramai yang tidak tahu tentang status sebenar dirinya. Dahlah kaya, pandai pula tu. Setiap semester dekan. Ulat buku…

Ramai yang tertarik pada ketampanan yang ada pada dia tapi tidak pernah dia salah guna. Kerana dia tahu akan hilang jua. Dia juga kerap ke masjid memenuhi tuntutan jemaah. Jadi, siapala yang tidak terpikat..

Pernah ditawarkan ke Syria tapi ibunya melarang. Al maklum..anak tunggal. Siapa yang sanggup lepaskan…rezekinya dapat belajar di Universiti Putra Malaysia disambut baik.

“Ah…gadis itu. Berani dia kata aku tiga suku!” monolog sendiri.

Dah masuk dua kali aku jumpa gadis tu. Semua dalam keadaan yang baran. Gadis itu…siapa?

Aku hampir mengangkat tangan kepada seorang wanita. Ah! Dia yang salah. Siapa suruh mulut lancang!

Tapi aku tak patut bersikap macam tu. Memang betul kata dia. Kan senang aku beli satu set dan asingkan. Kenapa aku tak fikir? Bodoh juga!!

Kesian gadis tu..aku hampir menamparnya…Ya Allah…nasib aku disedarkan dengan kalam Mu… aku terdengar gadis tu berbisik kalam Bismillah.

“Awak ni memang otak tiga suku betul”.

Mata gadis tu membulat. Mata hazelnya berdarah merah akibat tahan marah.

Lembut tapi amat tegas….

Wei Fikri! Kau kenapa! Gila!

Tapi aku harus jumpa kembali gadis itu..minta maaf!!

Ya Allah……….temukan aku dengan pemilik mata hazel itu…


************************************************

BAB ENAM

blablablalalalalala..................hehehehe..



(maaf..bersambung lagi...saya da program nanti..lama sikit nanti xon9...sori suresh.. but i will continue yr request next time..k..continue yr research..)

Selasa, 9 Disember 2008

'musafir cinta' continue...

“Nama saya Muzlifah Batrisyia Ahmad Syafie. Saya dari fakulti Sains Pendidikan”..perasaanku sebak. Tidak tertahan lagi. Aku harus teruskan walaupun perit!

“Saya dari fakulti Sains Pendidikan mengambil jurusan Ijazah Sarjana Muda Sains Pendidikan tahun ke-3. Saya merupakan pelajar sepenuh masa di Universiti Utara Malaysia dan kini menetap di Kedah”.

Satu dewan diam…lama…aku tidak berani memandang muka professor tersebut.

“Sebenarnya saya datang UM kerana ada program dan program tersebut di API. Saya dimaklumkan di kelas tapi tidak tahu dimana. Sehinggalah saya disini. Saya tersalah bilik. Maafkan saya”.

“Saya bersalah kerana mengganggu masa anda semua. Kerana saya Professor hilang mood nak mengajar. Maafkan saya”. Aku tunduk tanda maaf.

“Muzlifah, tunggu!”

Aku terusan menuju ke pintu yang aku masuk tadi selepas memberi salam



*******************************************

“Kenapa Bat?”. Aku mengangkat muka. Mana perempuan yang lain?

“Takde apa. Mana yang lain?”

“Kat dalam dah. Bat kenapa? Soal Nawawi pula.

“Tak da apa. Sakit mata.” Aku buka pintu masuk. Tak boleh buka! Aku goncang lagi sekuat hati. Tak boleh.

“Semua ikut pintu belakang Bat”. Suara Kairil.

“Maaf”.

Aku tidak dapat menumpukan subutir perkataan dari Nawawi. Aku teringat peristiwa yang baru menimpa aku sebentar tadi.

“Apa kata kita buat program motivasi kat sekolah kita dahulu. Dan dananya..”. bunyi ketukan pintu.

“Assalamualaikum. Maaf ganggu meeting ni. Kat sini ada tak nama Muzlifah Batrisyia?”

Semua memandang ke arahku. Tiada respon. Aku hanya tunduk.

“Ada. Nak jumpa dia?”

“Ya. Penting sangat”.

Aku mengeraskan diri. Aku tidak kenal dia. Aku enggan keluar.

“Muz, awak kenal ke dia?” soal Hafsah.

“Tak. Macam mana saya nak jumpa kalau tak kenal”.

“Macam ni la Cik Muzlifah Batrisyia. Biar saya cakap disini sahaja”.

Semua menjadi pendengar setia dan tertumpu kepada pemuda itu.

“Kami semua minta maaf atas insiden tadi. Kami salah sangka dengan Cik Muzlifah. Prof Saleh minta maaf dengan Cik”.

Aku seribu diam. Hanya airmata menjadi jawapan.

“Cik Muzllifah, maafkan kami”. Suara memujuk dan merayu.

“Apa yang dah berlaku ni?” semua kawan-kawan lamaku kebingungan.

“Tidak mengapa. Saya yang bersalah. Saya minta maaf. Awak pergilah khabarkan pada Prof. yang saya sebenarnya salah. Jadi tidak perlu dia yang minta maaf”.

“Tapi Cik Muzlifah, kami juga turut bersalah”.

“Sudahlah. Saya dah maafkan”. Aku enggan panjangkan. Air mata semakin deras. Aku lupa semua memandang tanpa kedip.

“Hafsah, saya nak pulang. Sekarang!”

Hafsah bangun.

“Maafkan saya semua. Saya kurang sihat. Insya Allah kita jumpa lagi. Teruskan program. Saya sokong”.

Semua terpinga.



*****************************************


BAB LIMA


Hari ni ada presentation. Aku tak prepare apa-apa lagi. Masa! Argh…alasan…aku yang tak reti manage. Aku memikirkan tajuk yang memberi info yang berguna kepada semua audienceku.

“Aiman! Do you believed that I’m going to sing in front of you today?”

Terkejut barangkali mamat tu.

“Ha? Nope! Ever!”

“Ok..we will see. Okay my beloved audience. Lend me your voice and sing together with me after you listen these lyrics. Promise to be my backup singer. Ok?”

Semua memberi kata setuju.

“Labbaikallahumma labbai… labbaikala sharikalakalabbai.. innal hamdah.. wani’matah.. lakawalmulk..la syarikalla’”. Aku memberi isyarat tangan agar mengeraskan lagi suara. Biar kelas bergema.

“Thank you. Where ever you heard this song?”

“Makkah!”

“Yes. Every year there almost billion pilgrims went there. I believed ee also are dreaming to go there some day. And today I would like to inform you the most popular gift from Makkah and it is Zam-Zam Water.

Telan air liur sat.

“Today, I would like to inform you ‘The miracle of this unique water’ ”. Aku meneruskan sehingga akhir.

Tepukan gemuruh. Aku hanya spontan memberi apa yang terlintas di minda. Dahlah tunggang langgang aku speaking. Tapi kalau tak cuba, bila nak pandai kan…

Kelas tamat 12.30 tengah hari. Lapar!

Aku terus ke cafĂ©…

Kena makan..petang ni ada kelas al-Quran. Kalau tak, berbunyi keroncong pula nak ajaq budak-budak nanti.

Panjangnya barisan…..aku tempah meja dahulu. Aku capai telefon dalam beg galasku. 4 mesej diterima.

Salam. Saya Talib. Jangan marah ilah sebab saya yang
paksa dia beri no awak. Harap tak kesah.

Aku kesahlah wei!!

Saya takde niat apa2. just nak kenal lebih rapat lagi.
Awak tak da masalah kan?

Ada..kau!!

Nama penuh awak apa? Saya tahu Ati je. Ambil kos apa?
Saya dengar awk org besar kat kampus? Wahhh

Sebok nak tahu!!!

Awk ader claz ke? Maafla ek. Saya hanya nak kenal je.
Nanti senang awk replyla ek. Salam.

Malas. Aku sebok!

Aku hanya teringat Halilah…….banyak dia hutang aku…

*************************************************

“Kau ni. Asyik jalan je hujung minggu. Menteri pun tak macam kau tau”. Gawat Halilah.

“Menteri bergaji..aku tak..aku ada program kat DQ. Kau kalau aku takde, jangan nakal-nakal. Jangan rindu aku tau!”.

“Takde maknanye. Kau ni macam Talib. Ada je aktiviti. Bukan nak bagitahu program apa. Hmmm” kedengaran keluh panjang Halilah.

“Ha, sebut pasal Talib. Kau bagi nombor aku kat dia kan?”

Hanya senyum. “Hehehe…dia paksa-paksa aku. Aku malas nak dengar bebel dia. Aku bagi jela. Ala…sorilah”.

“Sori naik lori!”

Sama-sama gelak.

“Nanti, kirim salam dengan mas-mas yang gantang disana ya Buk”.

“Ha, sampai aku tua pun tak tersampai sebab disana tiada yang gantang-gantang. Aku pergi dulu”.

Dalam perjalanan, aku tidak berapa sedar sebab banyak tidur. Aku memang macam tu. Pantang dalam kenderaan, kalau jauh alamat memang lost in the wonderland….

Setibanya aku di DQ, aku disambut mesra dengan sahabat lamaku. Sumaiyyah Samsuddin. Lama tak jumpa..banyaklah perkara yang nak dibincangkan.

Tidak lepas juga insiden aku di UM tempoh hari. Tersebar luas nampaknya. Selepas kejadian tu, aku menceritakan semua pada Hafsah agar dia boleh sampaikan pada kawan yang lain. Ternyata banyak pesanan ringkas aku terima memberi semangat.

Sebenarnya tidak ada apa-apa pun. Saja je gempak..hish…

“Macam manila reaksi Prof tu kan Muz?”

“Entahla. Muz risau dia malu nanti. Tapi rasanya dah ok”.

“Kairi apa cerita?”

“Cerita? Mana nak tahu. Su tu..apa cerita. Sekarang kat UIA kan?”

“Dahla. Jangan nak tukar topic ea”.

“Nanti Nuz citer. Jom pergi sekarang. Nanti lambat”.

Malam tu ada ceramah dari Brother Lim Jui Soon. Comparatively religion. Memang best. Aku pernah hadir ceramhnya semasa di Nilam Puri dahulu.

Asyik mendengar, bunyi mesej. Alamak! Lupa nak silent. Gema selawat dari Raihan. Aku terus padamkan sesegera yang mungkin. Bakal kenal jurus bukit ketapang tujuh hari tujuh malam juga pengirim sms ini.

Talib!! Memang dia nak kena.

Salam. Maaf ganggu. Ana ada benda penting nak cakap.


Dia ni tak boleh tunggu waktu lain ke! Boring betul!

Saya ada program skrg. Lain kali.

Ok. Sy tggu. Wasalam.

Apa la hajat dia ni. Hish. Lalu ku tumpu sepenuhnya pada ceramah. Dalam jam 12.00 malam baru habis.

Banyak juga yang dapat dalam pengisian Brother Lim. Bagaiman tanggapan orang kafir terhadap agama Islam.

“Saya cabar kamu, kamu boleh jawab atau tidak soalan saya. Pasti kamu akan berasa panas dan sakit hati bila debgar itu cerita”. Pelat cinanya masih ada.

“ooo..kamu sanggup. Baik, soalan pertama saya. Ni bukan dari saya. Jangan salah faham. Ni soalan dari mereka diluar sana. Saya hanya menyampaikan”. Kami semua ralit menyalin setiap point dalam ilmunya itu.

“Kita sentuh bab rasul. Nabi kita ni seks maniac! Setuju ka tidak setuju?”

“Tidak!!!!” bunyi jawapan yang keras bergema didalam dewan utama DQ itu.

“Baik. Jadi kenapa nabi kahwin aisyah? Budak-budak lagi ooo. Ha, kamu..berdiri”. Brother Lim menunjuk ke arah seorang muslimin.

“Nama siapa?

“Furqan”

“Ada adik?”

“Ada”.

“Umur berapa?”

“10 tahun”

“Ok. Furqan. Minggu depan saya mau pinang adik kamu untuk bapa saya. Boleh?”

Dia kepingaan..suasana hingar.

“Baik..soalan sudah seperti saya dapat agak. Pinangan ditolak. Pasti dia fikir bapa gua orang gila seks. Kahwin sama budak-budak”.

Bertambah hangat lagi dewan itu.

“Ok..soalan kedua. Sanggup teruskan?”

“Mahu jawapan dulu”.

“Aik..enjin baru buka ooo. Belum panas lagi. Sudah mahu jalan?”

Tergelak.

“Ok. Senang saja. Allah perintah nabi kita kahwin dengan aishah. Nabi tidak pernah sentuh aishah ma selagi dia belum baligh. Apa bukti dia seks maniac? Tengok sendiri isteri-isteri baginda. Ada yang uzur dan tua. Kalau sudah fikir tua, buat apa jadi isteri”.

“Banyak soalan lagi ni…sabar dulu”. Itulah antara soalan panas. Memang merah abis muka aku masa tu. Menahan marah. Sampai begitu sekali mereka hina Islam!

“Itulah adik-adik saya sekalian. Kalau kita dibagi soalan begini, jangan jawab dalam keadaan marah. Nanti kamu semua akan jawab dengan emosi. bila campur dengan emosi, kamu akan hilang rasional. Main hentam kromo bila menjawab soalan macam ni. Baru sikit…”.

Betapa banyaknya lagi yangperlu aku belajar lagi. Softskills….itula yang aku kena tingkatkan….

Kat bilik sempat kami borak panjang lagi. Ada bakat pengulas bertauliah macam penyampai tv3. Lewat pagi dalam jam 2 baru dapat lelap semuanya.

Sebelum lena aku teringat Talib. Arh! Mungkin dah tido.

Maaf, program habes lewat.

Tanpa disuruh aku terus hilang walaupun bunyi alunan zikir selawat yang mendamaikan semakin kuat bergema.

Esoknya…selepas habis symposium tarbiyyah, aku terus pulang ke rumah keluarga. Dalam perjalanan pulang, aku singgah di Mc D. Aku teringat Halilah yang suka sangat makan. Aku tak makan sangat. Aku bekalkan untuk adikku yang siap pesan sebelum aku balik. Perlu didik budak tu jangan makan lagi.

“Along..last je..kempunan sangat ni. Kang kena telan batu belah kang..”. Aku menurut. Tak sampai hati.

Keluargaku telah berpindah ke Sentul selepas aku habis diploma. Senanglah aku nak ulang alik dari Kedah. Walaupun jauh tapi lega juga mereka ada di sini. Kekerapan balik lagi tinggi berbanding bila mereka tinggal di Sarawak dulu.

“Boleh tak awak buangkan daging burger tersebut? Saya tak makan”.

Aku tergamam. Tahan gelak. Kesian….

“Tak boleh?! Napa tak bole? Bukan susah? Awak buang jer. Takkan itu pun saya nak ajar! Berniaga apa macam ni!” gertak pemuda itu kepada budak perempuan yang menjaga pesanan di kaunter hadapan.

Aku terkejut mendengar suara pekikan tu. Macam kena rasuk apa mamat ni…

(maaf sebab lambat post yg terbaru..ini, saya gandakan jalan cerita dari dua plot menjadi satu plot..thanks 4 the support..)

Isnin, 8 Disember 2008

tika TAKDIR BERBISIK……..

Boringnya cite ni..saya tukar channel tv kerajaan..al maklum…sekarang ramai dah beralih channel alternative..natijah, channel kerajaan tiada sambutan..hmm…agaknya patut tukar kerajaan kot.. oppsss..sensitip…hehehe..apapun, saya suka juga pengisian channel kerajaan ni.. informative..

“Saya pasrah apa yang berlaku ke atas keluarga saya”. Begitulah ungkapan seorang gadis yang berumur 24 tahun. Saya lambat tukar channel tv. Agak ketinggalan dalam penceritaan gadis tersebut tapi saya berusaha untuk memahaminya. Saya mengambil keputusan untuk setia pada rancangan itu.Hampir sejam saya berteleku didepan kotak warna itu. Aduhhhh!!!! Kenapa pipiku ni?? Air mata menitis..sungguh sahabat-sahabat semua..bukan saya jenis yang cepat termengalirkan air mata, tapi kisah gadis itu amat meruntunkan hati saya. Kisahnya menyebabkan takungan air dimata saya ni pecah tanpa dapat ditahan-tahan lagi…wawawawa…sesungguhnya saya manusia biasa.

Kisahnya….

Siti Nurhafizah..punya 5 orang adik beradik. 2 lelaki dan 3 perempuan dan siti nurhafizahmerupakan anak sulung. Ibu bapanya telah kembali ke rahmatullah akibat kemalangan jalan raya beberapa bulan dahulu. Dalam sekelip mata, mereka telah menjadi yatim piatu. Terlalu meruntun jiwa saya bila melihat adik kecil yang tidak mengerti apa-apa. Sesekali merengek minta susu. Siti menguis pada tin kosong takut-takut ada kerak susu yang masih berbaki. Mengalir deras air mata si kakak dan kedengaran serak suara pengulas itu sendiri.

Demi menampung keperluan harian mereka, Siti berusaha mencari rezeki dengan peninggalan arwah ibubapanya. Gerai jalanan menjadi punca pendapatan mereka selama ini. Roti canai dan mee rebus. Namun dalam masa terdekat ini, mereka tidak mampu kendalikan gerai itu. Masih terkejut dengan kepergian ibubapa mereka tercinta.

Maka, anak lelaki sulung bertekad mencari rezeki diluar. Korban masa mudanya yang layak ke IPT demi keperluan adik beradiknya. Jiwa saya semakin runtun bila melihat tangisan adik lelaki tersebut. Tatkala dia ditemu ramah pada waktu berbeza dengan adik beradiknya, perasaannya terluah disitu. Segala-galanya terluah.

“Saya sangat kasihan dengan Kak Siti. Terlalu banyak pengorbanan dia terhadap kami selama ni”. Dia terdiam seketika.

“Saya tanya dia dapat kerja ke tidak dan Kak Siti kata dapat dan dia gembira. Saya sangat gembira dan berjanji akan menolongnya. Saya tanya kerja apa tapi Kak Siti kata kerja halal”. Dia diam lagi. Menahan sebak lagi.

“Suatu hari saya pergi kerumah kawan. Nak pinjam motor. Saya dengar suara seorang tinggi seorang perempuan tengah memarahi seseorang. Saya tanya siapa tu dan kawan saya kata ibunya tengah marah pekerja baru. Buat kerja tak betol. Masa tu suara kawan saya juga agak keras”. Mata lelaki itu bergenang. Mengumpul segala kekuatan untuk menyambung cerita. Tatkala tu, air mata saya semakin deras. Huhuhu…penemubual tu menyinsing lengan pada ekor matanya. Pahamlah saya….

“Saya tanya apa yang dibuat orang tu. Kawan saya juit bahu. Lepas tu, saya Nampak kelibat Kak Siti tengah angkut bakul besar penuh baju. Saya terkejut. Ibu kawan saya terusan memarahi Kak Siti kerana tak mampu buat kerja sesenang tu. Masa tu Kak Siti terkejut tengok saya. Diam kaku. Saya tengok muka Kak Siti dah pucat”. Kelihatan air mata diselangi dengan pengucapan pemuda itu.

“Saya tak sampai hati tengok Kak Siti kena marah. Saya tarik tangan Kak Siti bawa pulang. Rupanya Kak Siti ambil upah cuci kain dirumah orang”.

Terus pula dipapar episod adik bongsu mereka. Adoi..lagilah saya terkesan. Tangisan yang memecah suasana rumah using tu. Meragam..merengek..adi kedua menenangkan adik kecil itu tapi tidak Berjaya. Memanggil nama ibunya dan ayahnya. Siapa yang tidak sedih. Siti juga yang pujuk lara adiknya tu. Memeluk sekuat hati adiknya. Terus diam budak tu. Siti menangis teresak. Lagi laju air mata saya bila anak kecil itu mengesat air mata kakak kesayangannya itu. Bertanyakan kenapa kakaknya menangis. Hanya gelengan menjadi jawapan ringkas.

IKLANNNNNN…..

Potong stim betul…tapi bagus gak tengah iklan. Masa ni mak panggil suh bancuh teh. Saya bancuh sepantas mungkin. Air panas dah memang sedia ada. Lipase kudungla….hehehehe..back to the story..

Mereka akhirnya membuka gerai peninggalan arwah ibubapa mereka. Mengumpul segala kekuatan untuk menjana ekonomi mereka seharian. Saban malam adik Siti yang ke 3 dan 4mengulangkaji pelajaran di gerai. Bukan Siti tidak simpati tapi tidak tegar tinggalkan adik-adiknya sendirian dirumah tanpa pengawasan dari orang dewasa. Adiknya mengerti tapi si kecil itu. Tidak pernah berkunjung dan berembun malam dan kini….ish..

Saya kagum semangat mereka beradik..sungguhpun berasa mereka susah dan kehilangan tapi Siti pesan pada adik-adiknya sesusah-susah mereka, ada yang lebih susah dan sesenang-senang mereka, ada yang lebih senang. Tatkala dalam kesusahan, ingat pesan mak ayah yang inginkan semua anak-anaknya berjaya.

Hmm…bersyukurlah kita yang masih punya ibubapa..saya terimbas satu doa yang amat menyentuh kalbu saya masa di surau Abu Bakar berdekatan dengan kawasan rumah saya. Doa terseut lebuh kurang berbunyi:

“Ya ALLAH, ampunkanlah dosaku yang hina dan lemah ini. Sesunggunya Ya ALLAH, diri ini banyak dosa dan selalu berbuat dosa. Ya ALLAH, ampunkanlah dosa kedua ibubapa kami, suami kami, isteri kami, anak-anak kami, guru-guru kami dan seluruh umat Islam di duniaMu Ya ALLAH. Ya ALLAH, aku suami banyak berbuat dosa kepada isteriku Ya ALLAH. Isteriku banyak berkorban untuk keperluan rumah tangga kami Ya ALLAH..Ya ALLAH, aku isteri banyak dosa pada suamiku. Suamiku penat mencari rezeki siang dan malam demi keperluan kami Ya ALLAH. Ya ALLAH, sejahterakanla anak-anak yatim di luar sana Ya ALLAH. Sesungguhnya rezeki kami pada hari ini ada tertulis rezeki anak-anak yatim Ya ALLAH. Ya ALLAH, perkuatkan tangan-tangan ini, berdoa kepadaMu lantas dapat memegang suamiku, isteriku menjalani siratulmustaqimMu Ya ALLAH. Ya ALLAH, perkuatkanlah tangan-tangan berdoa kepadaMU meminpin tangan suami dan isteriku ke jalan syurgaMu. Sesungguhya Kau Maha Pengampun dan Maha Pemurah”.

Kepada adik Siti sekeluarga, semoga tabah menjalani kehidupan. Berat mata memandang, lagi berat bahu memikul. Semoga ALLAH sentiasa merahmati kehidupanmu. Janganputu s doa terhadap mereka. Kekalkan kebajikan mereka walaupun telah tiada di dunia lagi.

Rasulullah s.a.w bersabda:
Dari Abu Usaid Malik bin Rabiah Asya’di, katanya ketika kami duduk disisi Rasulullah s.a.w, tiba-toba datang seorang lelaki dari suku Salamah lalu ia bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah masih ada kebaikan yang dapat aku lakukanuntuk berbakti kepada kedua orang tuaku setelah mereka wafat?” Sabda nabi,”Ada, iaitu membacakan selawat untuk mereka,memintakan ampun dosa-dosanya, memenuhi janji-janji mereka yang belum terlaksana, menyambung tali persaudaraan yang dahulu mereka biasa lakukan dan menghormati sahabat-sahabatnya”. (Riwayat Abu Daud)


Nukilan,
FaQiR ILLaLLah…

Khamis, 4 Disember 2008

“Sebagai manusia…aku sayang padamu”

Itulah ungkapan saya ingat tatkala ‘dia’ melafazkan kalimah itu. Dalam kerendahan budi dan pekerti, sesiapa yang mendengar pasti akan terkesima. Saya juga tidak terlepas. Begitu lembut dan penuh kehambaan dalam menjalani kehidupan seharian.

Memulakan detik pertemuan ‘kami’ pada hari ahad bersamaan 16 November 2008 bersamaan 18 Zulkaedah 1429h di sebuah pasaraya terkemuka di Puchong. Saya pada ketika itu sekadar menemani keluarga untuk membeli keperluan dapur. Saya berpecah dengan keluarga untuk menjimatkan masa dan membeli keperluan kamar mandi. Saya ditemani adik saya, Mohammad Zul’iman,13thn. Katanya seorang gadis perlu berjalan dengan muhrimnya dalam keadaan apapun. Saya diam. Inilah ajaran yang dia pelajari di SMASAS di Seri Iskandar. Saya hanya senyum dan mengia.

Selepas mencari keperluan itu semua, saya singgah di seksyen bacaan. Dah lama tak beli bahan ilmiah. Last yang dulu, dalam 2 bulan yang lalu, ‘Belajar dari dua Umar’. Saya memulakan searching. Adik juga. Tiba-tiba….mata ini menatap ‘dia’. Saya mula mendekatinya dalam diam. Adik tidak perasan. Saya mendengar perbualan diantara mereka. Menarik! Saya akan berkenalan lebih dalam tentang dirinya. Biarlah orang nak kata apa. Saya tak kesah. Saya tahu apa yang saya buat. Setakat ini…hehehe…buat kali pertamanya, saya yang mulakan langkah pertama untuk mengenali dirinya. Demi ALLAH, saya ingin mengenalinya. Siapa dirinya?

Sejak mula kenal, saya rasa teruja. Tidak tahu kenapa. Elemen dalam dirinya itu amat menarik minat saya. Saya mula memahami sikap dan tingkah lakunya. Kami kerap berhubung. Dan sayalah pasti yang akan memulakan terlebih dahulu. Saya ingin berkongsi dengan anda semua siapa ‘dia’ sebenarnya. Mungkin ada yang kenal. Walaupun tempoh perkenalan yang singkat, tapi seolah saya menerokai seluruh isi hidupnya.

‘Dia’ berasal dari Kampung Punggor Johor. Namun selama 17 tahun dia berhijrah ke acheh kerana satu peristiwa hitam terhadap dirinya. Yang mampu saya katakan, ‘Biar tersalah ampun, jangan tersalah hukum’. Berasa simpati tetapi penghijrahannya telah memberi seribu rahmat buat ‘pemuda’ ini. Acheh terkenal dengan jolokan serambi Makkah dan sudah pasti ramai tokoh ilmuan agama lahir disana. ‘Dia’ berguru dengan Wali Sufi. Dan hasilnya lahirlah ‘dia’ yang sangat perwarakan dan perhambaan. Saya menjadi semakin tertarik dengan perwatakan ‘lelaki ini’.

‘Dia’ juga amat ampuh dalam dunia persilatan. Gerakannya amat pantas seperti angin. Melalui penceritaan, saya dapat bayangkan. Adapun, ‘dia’ tidak pernah membanggakan dirinya, katanya yang berkuasa adalah ALLAH. Saya tahu pun melalui dari penceritaan teman-teman baiknya. Sahabat semua, saya tidak mahu mengangkat ‘dia’ sebagai yang paling sempurna kerana Rasul kita hanya yang sempurna. Saya bercerita sekadar untuk dikongsi dan menjadi iktibar buat saya. ‘Dia’ amat tegar dalam menegakkan agama Rasul.

‘Tingkatkan keimanan dan ketaqwaan. Jika ditakdirkan kamu tewas, maka itu kehendak ILAHI. Walhal, kebatilan tidak akan kekal ampuh. Sesungguhnya ALLAH itu lebih berkuasa dari segala-galanya. Ayuh berjuang, tawarkan nyawa kepada ALLAH. Jangan mundur walau nyawa dihujung nafas’.

Zaman ‘dia’ dahulu, ramai yang menyembah dan memuja syaitan. Melampau! Itulah keberanian ‘dia’ yang saya kira istimewa. Sangat tawaduk dan sangat yakin terhadap ALLAH. Sebelum perang musuh, pasti ‘dia’ akan menawarkan pendamaian.

“Mahukah dirimu andai kita menawarkan tawaran?”

Sentiasa dipandang remeh oleh lawannya dan merendahkan kemampuannya.

“Kembalilah kepada ALLAH, dan tinggalkan ajaran ini. Sesungguhnya ALLAH Maha Pengampun”.

Semua lawan ‘dia’ tidak pernah terima tawarannya. Cuma ada beberapa yang tunduk dan gentar tatkala nama ALLAH bergema dalam semua peperangan. Saya sukar menjelaskan secara mendalam akan peribadinya. Takut dikata sebagai memuji melambung. Andai ‘dia’ tahu, pasti ditegah kerana riak adalah punca rosaknya amalan. ‘Dia’ seorang rajin beribadat malam. Tidur ala kadar. Saya pula….aduhhh. Dalam bab makanan pula, ‘dia’ jarang mengambil nasi. Gemar memakan ubi rebus, buah dan ulaman.

Katanya, terlalu kenyang membawa penyakit. Nasi…lambat mengenyangkan dan cepat lapar. Kita tidak sedar makan terlalu banyak sehinnga terlupa perut yang kenyang itu memudaratkan. Membuatkan tubuh lemah. Malas beribadah. Sabda Rasulullah, isilah perut sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga lgi untuk bernafas. Makanlah, tapi jangan berlebihan. Makanlah sekadar menguatkan tulang belakang. Saya pula..makan mesti ada nasi. Perut melayu. Namun, ada benar hujah itu disokong lagi memang ada hadis nabi mengatakannya. Sunnah nabi untuk dipelajari dan dan diamalkan namun tidak semua yang mengekalkannya dalan kehidupan seharian. Termasuk saya yang kerdil ini…

Saya tersenyum bila ‘dia’ dikaitkan tentang cinta. Nyata ‘dia’ kurang pengalaman dalam hal ini. ‘Dia’ kata itu fitrah dan ‘dia’ tidak menolak fitrah. Cuma fikirannya belum tertumpu ke arah itu. Namun, ‘dia’ pernah menikahi seorang mualaf. Ratna namanya. Takdir ALLAH, beliau mati ditikam pedang ibunya sendiri. Saya susah nak cerita lanjut. Lagipun, ‘dia’ kurang menceritakan bab hati ini kepada orang lain. Sentiasa fokus pada amalan dan perjuangan Islam.

Hmmmm…panjang pula. hehehe…oklah. Takat ni. Tapi sebelum tu, biarlah saya perkenalkan ‘dia’ itu siapa. Nama betulnya Saifudin bin Jalis. Orang menggelarkan dirinya Laksamana Sunan. Hidup di abad kurun ke 15. hehehehe… saya membaca novel karya Ramlee Awang Musyid, novelis thriller no.1 Malaysia. Maafkan saya buat anda suspen. Sebenarnya ada banyak elemen yang saya pelajari melalui penceritaan saudara Ramlee. Strategi perang, kekuatan hidup bersunnah, yakin kepada ALLAH, Rasul menjadi kecintaan, dan sebagainya. Mungkin ada yang kurang percaya setelah membacanya kerana unsur epik dan tidak logik akal. Namun, kita berpegang kepada kepercayaan pada alam ghaib. Ada sendiri diulas dalam buku ini.

Kepada yang berminat dan tidak mengira apa bidang ilmu termasuk pernovelan, bolehlah melayari bahtera karya saudari Ramlee. Novel pertama bertajuk, ‘Bagaikan Puteri’. Ada sekualnya. Yang kedua, ‘Cinta Sang Ratu’ dan paling akhir penutup cerita laksamana Sunan….’Hijab Sang Pencinta’. Ini kali pertama saya membenarkan diri terdedah dengan dunia pernovelan. Dulu, ada juga ditawarkan dengan pengenalan novel berunsur cinta islamik, ‘Ayat-yat cinta’, ‘Saat Cinta Bertasbih’, ‘Sejadah Cinta’…. namun mungkin saya lebih ke arah konsep dakwah thiller…hehehe..ada ke macam tu..mungkin sukar untuk direalitikan namun Kuasa ALLAH, Dia Maha Mengetahui. Kepada yang tidak minat, teruskan menambah ilmu dan sampaikan kepada orang lain.

‘Mati itu pasti, hidup itu Insya ALLAH’…..






Sekadar bingkisan,
FaQiR iLLaLLaH….

Isnin, 17 November 2008

AIR MATAKU UNTUK SIAPA????


MENANGIS.... PERLUKAH MENANGIS..BILA DIBOLEHKAN MENANGIS.... ...ADAKAH TANGISAN ITU BOLEH DIPAKSA..... ..

Kata Ibnu Qayyim - 10 Jenis Tangis
1) Menangis kerana kasih sayang & kelembutan hati.
2) Menangis kerana rasa takut.
3) Menangis kerana cinta.
4) Menangis kerana gembira.
5) Menangis kerana menghadapi penderitaan.
6) Menangis kerana terlalu sedih.
7) Menangis kerana terasa hina dan lemah.
8) Menangis untuk mendapat belas kasihan orang.
9) Menangis kerana mengikut-ikut orang menangis.
10)Menangis orang munafik - pura-pura menangis.

"..dan bahawasanya DIA lah yang menjadikan orang tertawa dan
menangis." (AnNajm : 43)

Jadi, Allah lah yang menciptakan ketawa dan tangis, serta
menciptakan sebab tercetusnya. Banyak air mata telah mengalir di
dunia ini. Sumber nya dari mata mengalir ke pipi terus jatuh ke
bumi. Mata itu kecil namun ia tidak pernah kering ia berlaku setiap
hari tanpa putus-putus. Sepertilah sungai yang mengalir ke laut
tidak pernah berhenti?.kalaulah air mata itu di tampung banjirlah
dunia ini.

Tangis tercela atau terpuji ?? Ada tangisan yang sangat di cela
umpamanya meratapi mayat dengan meraung dan memukul-mukul
dada atau merobek-robek pakaian. Ada pula tangisan sangat-sangat di
puji dan di tuntut iaitu tangisan kerana menginsafi dosa-dosa yang
silam atau tangis kerana takut akan azab dan siksa Allah.

Tangisan dapat memadamkan api Neraka "Rasulullah saw bersabda :
Tidaklah mata seseorang menitiskan air mata kecuali Allah akan
mengharamkan tubuhnya dari api neraka. Dan apabila air matanya
mengalir ke pipi maka wajahnya tidak akan terkotori oleh debu
kehinaan, apabila seorang daripada suatu kaum menangis, maka kaum
itu akan di rahmati. Tidaklah ada sesuatupun yang tak mempunyai
kadar dan balasan kecuali air mata. Sesungguhnya air mata dapat
memadamkan lautan api neraka."

Air mata taubat Nabi Adam a.s Beliau menangis selama 300 tahun tanpa
mendonggak ke langit tersangat takut dan hibanya terhadap dosa yang
telah ia lakukan.Dia bersujud di atas gunung dan air matanya
mengalir di jurang Serandip. Dari air matanya itulah Allah telah
menumbuhkan pohon kayu manis dan pohon bunga cengkih.Beberapa ekor
burung telah meminum akan air mata Adam lalu berkata, "Manis sungguh
air ini." Nabi Adam terdengar lalu menyangka burung itu
mempersendakannya lalu ia memperhebatkan tangisannya. Lalu Allah
mendengar dan menerima taubat Adam dan mewahyukan, "Hai Adam
sesungguhnya belum saya pernah menciptakan air lebih lazat daripada
air mata taubat mu!." Air mata yang tiada di tuntut

Janganlah menangis kalau tak tercapai cita-cita bukan kah Tuhan yang
telah menentukannya.

Janganlah menangis nonton filem hindustan itu kan cuma lakonan.

Janganlah menangis kerana cinta tak berbalas mungkin dia bukanlah
jodoh yang telah Tuhan tetapkan.

Janganlah menangis jika gagal dalam peperiksaan mungkin kita kurang
membuat persediaan.

Jangan menangis kalau wang kita hilang di jalanan sebab mungkin kita kurang bersedekah buat amalan.

Janganlah menangis kalau tidak di naikkan pangkat yakin lah, rezki itu adalah pemberian Tuhan.

Namun sebagai manusia, kita tidak lari dari berduka...lagi2 wanita yang melampiaskan kedukaannya dengan linangan air mata...hmm...saya juga tidak terlepas...

Airmata saya yang deras mengalir ketika itu...tanpa kawalan iman..mengalir dan mengalir..tiada pujukan zikir..betapa lemahnya diri ini ketika itu...sehingga diri ditampar azan asar laungan bilal...siapa dia, tidak diketahui..pastinya ALLAH gerakkan diri dari lamunan duka yang panjang...

Dari itu??..

Simpanlah air mata-air mata tangisan itu semua buat bekalan untuk menginsafi di atas segala kecuaian yang telah melanda diri, segala dosa-dosa yang berupa bintik2 hitam yang telah mengkelamkan hatihingga sukar untuk menerima hidayah dari Allah swt.

Seru lah airmata itu dari persembunyiannya di balik kelopak mata agar ia menitis
membasahi dan mencuci hati agar ia putih kembali dan juga semoga ia dapat melebur dosa2 dan moga-moga akan mendapat ampunanNya jua.


Junjungan Mulia bersabda "Ada 2 biji mata yang tak tersentuh api
neraka, mata yang menangis di waktu malam hari kerana takut kepada
Allah swt dan 2 biji mata yang menjaga pasukan fi sabillah di waktu
malam."

"Di antara 7 golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah
dihari qiamat"??seseorang yang berzikir bersendirian lalu mengenang
tentang kebesaran Allah swt lalu bercucuran air matanya."

Adakah diri ini pernah mengalaminya?? Subhanallah...

"Jika tubuh seseorang hamba gementar kerana takut kepada Allah, maka
berguguran lah dosa-dosanya bak gugurnya dedaunan dari pepohonan
kering."

Berkata Salman Al Faarisi r.a, saya di buat menangis atas 3 perkara
jua :

1) Berpisah dengan Rasulullah saw dan para sahabat-sahabat.
2) Ketakutan seorang yang perkasa tatkala melihat malaikat Israil
datang mencabut nyawanya.
3. saya tidak tahu sama ada saya akan di perintahkan untuk ke syurga
atau neraka.


Air mata tanda rahmat Tuhan, Rasulullah saw bersabda : Jagalah mayat
ketika kematiannya & perhatikanlah 3 perkara.
1) Apabila dahi nya berpeluh.
2) Airmatanya berlinang.
3) Hidungnya keluar cecair seperti hingus.

kerana hal hal tersebut menandakan rahmat Allah swt untuk si mayat.
(riwayat dari Salman al Faarisi)

Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara :
"Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan, Lidahmu basah dengan
berzikir kepada Penciptamu, Hatimu takut dan gementar kepada
kehebatan Rabbmu, dan dosa-dosa yang silam di sulami dengan taubat
kepada Dzat yang Memiliki mu.

Jadi sahabat dan kawan2, airmataku ini untuk siapa?

..........

"Apa yang kau ingin buktikan?"

Pada suatu masa ada seorang yang memusuhi Allah. Ia suka menanyakan tiga soalan dan tiada siapa yang boleh menjawabnya. Bahkan ulama-ulama di Baghdad pun tidak dapat menjawabnya. Ini menyebabkan ia semakin menjadi-jadi memperleceh Islam.

Pada suatu hari seorang anak lelaki berumur lebih kurang 10 tahun datang dan mendengar cabaran yang dibuat oleh lelaki tersebut. Lelaki ini mencabar siapa sahaja untuk menjawab soalannya. Anak lelaki itu diam dan memerhatikan sahaja. Kemudian ia nekat untuk menyahut seruan lelaki itu. Ia kemudiannnya berjalan ke arah lelaki itu dan berkata, "Aku sahut cabaranmu" Lelaki itu ketawa dan tambah memperleceh lagi
orang-orang Islam sambil berkata, "Anak berumur 10 tahun menyahut seruanku? Ini sajakah yang mampu kamu adakan?" Anak lelaki itu dengan tenang mengulangi sekali lagi hasratnya.

Ia akan menyahut cabaran lelaki ini dan dengan pertolongan dan petunjuk Allah ia akan menundukkan lelaki ini. Lelaki itu akhirnya bersetuju. Maka ramailah orang berkumpul di sekeliling bukit kecil di mana selalunya rapat-rapat umum diadakan.

Maka lelaki yang bongkak itu pun naik ke atas bukit dan dengan suara yang kuat ia menanyakan soalan pertama,

"Apa yang sedang dilakukan oleh Tuhanmu sekarang?"

Anak lelaki itu berfikir sejenak dan tak lama kemudian ia meminta lelaki itu turun dari atas bukit supaya ia boleh naik dan menjawab soalan itu.
Lelaki itu dengan nada yang agak marah berkata,

"Apa? Kau mahu aku turun?"

"Ya!" jawab anak lelaki itu. "Kau hendak aku jawab, bukan?"

Akhirnya lelaki itu turun dan itu dengan kakinya yang kecil naiklah ke atas bukit. Lalu ia berkata, "Ya Allah yang Maha Gagah. Engkaulah menjadi saksi di hadapan orang ramai ini. Kau baru sahaja mentakdirkan orang kafir ini turun ke aras yang rendah dan orang yang beriman ke atas yang tinggi".

Mendengar jawaban anak ini orang ramaipun bersorak sambil bertakbir, "Allah-hu-akbar! !!"
Lelaki itu pun rasa terpukul tetapi masih tidak jera lalu menanyakan soalan kedua.

Soalnya, "Apa yang wujud sebelum Tuhan?" Anak lelaki itupun bertafakkur. Lalu ia meminta lelaki itu mengira dari 10 ke belakang. Lelaki itu pun mengira, "10, 9 ,8 , 7 , 6, 5, 4, 3, 2, 1,0" Lalu anak lelaki itupun bertanya, " Apa yang wujud sebelum 0 ?"
Jawab lelaki itu, "Tak tahu ....... tiada" Anak lelaki itupun
berkata, "Tepat sekali. Tiada sebelum Allah, Dia kekal abadi".

Orang ramai bersorak lagi sambil bertakbir, "Allah-hu-akbar! !!!" Lelaki itu mula putus asa tetapi meneruskan dengan soalan ketiga,

" Ke arah mana Allah menghadap? "

Seperti tadi anak lelak itu pun berfikir sejenak. Lalu ia meminta sebatang lilin. Sebatang lilin dibawakan kepadanya lalu ia memberikannya kepada lelaki tadi. Ia meminta lelaki itu menyalakan lilin berkenaan. Lelaki itu menyalakan lilin itu sambil berkata,

"Apa yang kau ingin buktikan?"
Anak lelaki itupun bertanya, "Ke arah manakah cahaya lilin itu memancar?" Lelaki itu menjawab, "Tentulan ke semua arah". Anak lelaki itupun berkata, "Kau telah menjawab soalanmu sendiri. Cahaya Allah memancar ke semua arah. Dia ada di mana-mana. Tiada tempatpun
Dia tiada. Orang ramaipun bersorak lagi sambil bertakbir, ""Allah-hu-akbar! !!" Lelaki itu kagum dan hatinya tersentuh dengan kepandaian anak itu lalu ia menjadi penganut Islam dan belajar dengan anak itu.

Tahukah anda siapa anak lelaki itu? Ia adalah salah seorang imam mazhab besar dalam ahli sunnah wal jamaah. Imam Abu Hanifah...

Wallahua'lam...

(perkongsian dari sahabat PMRAM)

Jumaat, 14 November 2008

musafir cinta bersambung lagi...

Aku masih gunakan tahap iman yang nipis ni menahan marah orang yang tidak tahu bertimbang rasa ni. Bukan rakyat Malaysia gamaknya!

“Saudara…tolonglah. Saya tak tipu. Kawan saya betul-betul tak sihat”. Sambil menunjukkan ke arah Halilah sedang berdiri.

“Kawan awak, bukan kawan saya!”

Penat aku berbahasa dengan dia.

“Terima kasih atas kerjasama saudara”. Terus aku berlalu mandapatkan Halilah. Wajahnya pucat. Ya Allah…tiadakah insan yang mulia?

“Miss, u may seat here”. Dengar suatu suara yang tidak jauh kami berdiri.

Tanpa tawar menawar, aku terus pimpin Halilah duduk.

“Thanks a lot sir. Hope God pay all your kindness”. Sengaja mengeraskan nada. Biar dia dengar.

“Never mind..By the way, where actually u want to go? I have a car just a few stop. If u doesn’t mind, I send both of u”.

“Very kind of u sir. But it’s ok. Our journey just a few block here. Have a nice trip in Malaysia”.

Ada lagi insan yang berhati mulia dan kasih pada orang lain. Tidak seperti dia!! Huh!!! Selfish!! Sellprawn!!

Kami sampai ke destinasi 10 minit kemudian. Kesian Halilah. Terpaksa ikut aku. Aku tak paksa dia untuk ikut tapi kemahuannya sendiri.

Aku ada reunion di um. Jadi Halilah nak ikut sekali jumpa Talib. Kebetulan belajar di universiti yang sama. Mmm…malas aku nak ungkit pasal dia lagi.

“Sorilah Ati. Aku tak sengaja tersebut nama kau dan berhenti depan mereka”.

Aku sengaja mendera perasaan halilah pada malam tu agar dia tahu aku memang tidak gemar begitu. Tapi hati cepat reda….dah berlalu pun…..

“Hal, kau rehat malam ni kat sini ek. Aku nak pergi jumpa kawan-kawan lama. Ada meeting”.

“A’ah. Kalau Hal nak Apa-apa, ambil je kat belakang ea”. Pelawa Hafsah.

Aku menumpang di bilik Hasna di kolej 12. Kebetulan room mate dia balik kampung. Tidaklah aku kekok sangat.

Halilah mengangguk lemah.

Kami berjumpa di API.

Banyak jumpa kawan-kawan lama. Ye lah…dah lama tak jumpa…ada yang dah berubah,ada yang static…macam-macamlah..waktu nilah banyak mempengaruhi kehidupan kita..yalah dewasa yang berfikiran separa matang.

Nawawi mengetuai perjumpaan. Mereka bercadang hendak membuka syarikat konsultan yang bercirikan islamik. Banyak perancangan yang aku dengar.

Perjumpaan habis sekitar 11.30 malam.

“Bat! Bat ke ni? Lain betul la…” sapa suara yang sudah lama tidak ku dengar mana-mana ceramah. Dahulu pemilik suara ni lantang berdiri di mimbar surau sekolah. Dan kini….bakal ustaz Jordan.

“Ha’ah. Bat la ni. Sihat Ustaz Khairi? Dengar dah nak habes belajar?” agak kekok. Mungkin sudah lama tidak bersua.

“Sihat. Yap. Dah nak habis…tapi nanti sambung di Jordan…er..Ustazah Bat bila nak habis? Penat Khai tunggu”. Budak ni memang nak kena. Agak-agakla depan orang. Ada yang kena sekeh kang.

“Lambat lagi. Tunggu apa nyer. Dengar kata dah nak tunang. Tahniah!”.

“Macam mana Ustazah Bat tahu? Tunggu Bat lambat sangat”. Sengaja bergurau gumamku.

“Ermmm…Bat nampak lainlah sekarang.. Nampak semakin…”. Aku sempat potong katanya.

“Apa yang lainnya..sama je. Cuma sekarang tak pakai spec dah”.

Aku hanya senyum.

Dia ingin memanjangkan perjumpaan ni tapi aku segera menamatkan perbualan bila nampak Hafsah keluar dari tandas.


************************************************

Keesokkan harinya, kami berjumpa di tempat yang sama. Di bilik kuliah. Hafsah lambat siap. Sakit perut katanya. Halilah dah hilang pergi jumpa Talib. Talib nak belanja sarapan katanya. Dia jemput aku sekali tapi aku menolak keras.

Aku melangkah sendiri ke API.

Alamak…….lupa nak tanya Hafsah kat mana perjumpaan tu. Kelas yang mana satu?

Aku selak beg sandang setiaku. Mana ni? Jangan cari pasal!

Tak bawala pulak. Aku selak lagi sesungguhnya. Tiada! Telefon di bilik Hafsah…

Aku terlihat satu bilik kuliah. Ni kot..besar API ni..takkan nak selongkar satu-satu kot.. tu la Ati! Cuai sangat. Telefon pun tinggal…napa tak usus kau yang tinggal…

Setelah yakin inilah bilik kuliahnya lalu aku melangkah masuk.

Terkedu sebentar. Ya Allah. Aku memang tergamam. Tanganku mula membeku. Lutut dah bergegar.

Satu suara menyergah. “Ha! Datang lambat! Awak ingat sekarang dah jam berapa? Sesuka hati datang lambat! Salam pun tak bagi”.

Jantungku macam nak berhenti. Apakah patut aku terus keluar berlalu begitu sahaja. Tidak! Lepas minta maaf baru aku keluar!

“Assalamualaikum..mmaaff..Saya..sebenarnya”. Gagapku dipotong suara bentakan dari lelaki separa abad ni.

“Sebenarnya apa? Alasan! Orang yang gagal selalu bagi alasan..macam kamu!”

“Tapi tuan..”

“Professor! Awak tak tahu cara hormatkan orang! Dah lah lambat datang. Ganggu kelas saya. Saya tak da mood nak ajar orang macam awak!”

Allah saja yang tahu berbalam hatiku saat tu. Semua tertumpu ke arahku.. aku menganggarkan dalam 100 orang dalam bilik tutorial sedang melihat tajam kearahku. Marah barangkali. Aku dah menghalang mereka mendapat ilmu…

“Prof..maafkan saya. Sebenarnya saya….”. dipotong lagi kata-kataku. Aku tidak diberi kesempatan.

“Apa lagi? Jaga anak?”. Gema tawa secara berjemaah.

Malunya aku…muka aku kalau diletak di tengah-tengah jalan, pasti kereta berhenti. Dah sama dengan isyarat merah.

“Awak tahu tak, pelajar macam awak ni yang tidak berdisiplin menjejaskan kualiti insan berilmu. Pakaian saja tidak melambangkan apa-apa. Tengok saja diri awak”. Sambil menunjukkan ke arah pakaianku.

Aku tahan air mata dari dirembes keluar. Ikutkan hati aku nak balas balik tapi ternyata dalam hal ni aku yang bersalah. Ya Allah, maafkan hambaMu ini. Lembutkan hati guru ini.

“Awak dah buang masa saya. Boleh awak ganti masa-masa saya yang hilang tu?!” marahnya lagi.

Aku hanya tertunduk. Tidak sanggup aku mengangkat muka.

“Orang bersalah macam nilah. Takut. Dan kamu semua jadikan ini sebagai pengajaran. Saya mahu kamu menjadi pelajar berdisiplin”.

Aku terpukul.

“Tidak pernah ada pelajar yang datang lambat kelas saya. Kamu yang pertama”. Aku termangggu. Ya Allah, besarnya ujianMu.

Aku sedekahkan Al-Fatihah kepada guru mulia ini agar reda kemarahannya.

“Baiklah. Kamu boleh keluar dari kelas saya sekarang. Saya tidak terima pelajar tidak berdisiplin macam kamu”.

Aku tersenyum lega. Tapi disalah erti oleh Professor berkenaan.

“Kamu boleh senyum lagi!”

Aku tidak bermaksud. Aku senyum kerana segalanya bakal berakhir. Dia tidak akan jumpa aku lagi selepas ni.

“Baiklah..sebelum awak keluar dari kelas saya, saya nak tahu nama penuh awak, fakulti mana, tahun ke berapa, tinggal di mana”.

Aku terkesima. Aku tidak mahu! Aku geleng kepala!

“Berani awak geleng kepala dengan saya?!”

Kedengaran penonton setia dari tadi menyampah denganku dan tidak kurang yang simpati padaku. Aku menuruti permintaan Professor itu. Aku berlalu kepadanya.

“Nama saya….”.

“Saya mahu kamu beritahu semua orang. Biar semua tahu”.

Aku memandang wajah tua itu dengan penuh simpati. Andai aku beritahu yang sebenar, bakal memalukan dirinya di depan pelajar-pelajarnya. Tidak!!

Sekali lagi aku menggeleng. Dan kali ni aku terpaksa mengeluarkan air mata dengan harapan dapat meraih simpatinya….tapi hampa…

“Awak ingat dengan air mata dapat ubah keputusan saya. Cepat! Jangan sampai saya hilang sabar!” sergahnya. Kuat! Tidak pernah aku diherdik sedemikian rupa.

“Cakap jelah. Buang masa betul la dia ni!” suara bingit ke telinga ku.

Aku mengangguk lalu aku ketengah DK di depan semua pelajar seramai mungkin dalam 200 orang. Terasa macam konsert pula…semua sedang tertumpu kearahku.

Sebelum aku mula bicara. Aku lihat kelibat professor itu dengan wajah yang sayu. Nasib yang bakal ditimpa oleh guru itu. Harap ada sedikit ihsan. Gagal!

“Bismillahirahhmanirrahim…” ada getaran di suaraku.

“Maafkan saya Professor. Jika ini yang Prof mahukan, saya lakukan”. Ujarku.

Semua memberi tumpuan yang sepenuhnya.


(edisi kali ni lmbt post disebabkan hal yg tidak dpt dielakkan...suresh, sori for make u wait so long...adik hasanah...jgn lupa ending dia...dramatik!!!)

Ahad, 9 November 2008

sambungan lagi..musafir cinta..

BAB TIGA


Dah 2 tahun berlalu. Cepat benar. Aku kini menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana Muda. Cepat masa berlalu. Dan kini aku di tahun ke 3. Lagi setahun. Di kampus yang baru juga aku tetap mengaktifkan diri dalam pelbagai persatuan. Memang dah menjadi kebiasaan. Tak boleh nak dok diam. Mati kutula jawabnya.

Aku mengambil peranan dalam MPM. Memang berbeza sewaktu di kolej dahulu. MPM tidak ada. Yelah, kolej swasta. Tidah se’gah’ ipta diseluruh Malaysia. Namun, aku bersyukur. Banyak yang aku cedok pengalaman dan ilmu dari sana..tempatku bermula…dan kini aku berada di ipta..suasana memang berbeza.

Agak lama untuk sesuaikan diri. Yalah, nak sellidik lagi..macam agen 007. kita kena pandai baca situasi..pandailah konon…

Agak sedih bila Anastasia tidak berjaya habiskan pengajian. Ada satu paper sangkut. Aku tetap tunggu dia di sini. Rezeki Allah..mana tahu..dia lebih bertuah dari aku nanti..Amin…

“Ati, nanti tolong buatkan I surat. Panggil semua ahli meeting kat aras 16. hari jumaat ni jam 4.30 petang. Jangan lupa tempah makanan”. Arahan Naib Yang Dipertua.

Aku amati setiap butiran dan zahirkan di dalam diari ku. Terus aku ke lab untuk menaip surat. Jarang aku tangguhkan kerja. Alamat nanti, bertimbun kalau tak beres.

NYDP………..hmmmmm

Pelbagai cabaran bila aku memegang pose sebagai setiausaha MPM. Banyak. Tapi mungkin dah biasa dengan ancaman lagi dasyat sebelum ni, cabaran yang datang tidak banyak memberi kesan kepadaku.

Mugkinlah sebab aku ‘begini’…jadi mereka risau akan ada agenda yang tersembunyi..memang pun….aku ingat lagi bila dia memintaku untuk tukar posisi dengan bendahari.

“U kan budak akaun dulu kat sekolah, so tak salah U ambil expertise U and apply sebagai bendahari”. Dalam hati, apply pelai buah lai aku tetap taknak.

Dan lagi U praktikal sem depan. So nanti takde orang nak replace U. Kena dari sekarang so that load kerja U nanti orang lain biasa”. Menyampah aku dengar alasan yang sama.

“More, I taknak lah ganggu U kan. I mean U macam ni, susah nak ikut I ke mana-mana. Bukan I segan nak bawa U. U la..mesti taknak keluar malam-malam kan”. Memperkuatkan hujahnya.

Dia ingat aku apa? Diam lembu cucuk hidung. Sorila beb! Wuish, pandai ber’beb’ juga…sejak menjak belajar kat sini, entah perkataan diluar alam cakerawala aku dengar.

Aku budak pendidikan tak boleh buat secretary ka? Dah dia tu ambil akaun kenapa jadi NYDP. Pegilah cari bendahari nun. Bukannya aku. Boleh je budak treasury tu minta tolong aku kalau dia nak. Bukan susah. Nak buat bajet ka, proposal ka.. tak logic ikan buntal betul!Aku ambil akaun masa sekolah dulu. Zaman tok kaduk....

Aku nak pegi praktikal….then dia bole appoint somebody untuk assist dia. Tapi hanya aku yang tentukan siapa. Banyak cekadak Dondang sayang dia…ewah…

Bab nak keluar malam…aku professional la wei…dah ada kerja, aku boleh je nak keluar malam-malam. Sampai pagi pun takpa. Atas alasan business matter.
Tapi kalau saja-saja nak minum kopi goyang kaki, SORI!!!!! Taip surat kat rumah ja…

Aku bantai semua tu di dalam mesej.

Di hanya reply:

Ok sis. U said so. Sori k. hope we can be a best couple. Nite.

“Ha….termenung! ingat pakwe la tuh”. Sergah Halilah.

“Eh, macam mana kau tahu ni”. Saja melayan repek.

“O…tak bagitahu aku pun”. Rajuk Halilah.

“Buat apa nak bagitahu aku. Boya pren aku semua ko kenal”.

Halilah ketawa. Dah setahun kami serumah. Sebilik pula. Dia kenal sangat perangai aku. Tak pernah nak borak pasal lelaki. Sebab tu dia suka sakat aku.

“Eh Ati, malam ni teman aku. Aku nak jumpa kembar aku kat MC”.

Aku hanya mengangguk tanda setuju.


**********************************************


“Lamanya Hal? Mana dia ni? Kawan aku dah nak sampai..aku pi dulu. Nanti kau jumpalah twinie ko ek”.

“Ala. Kejap jer. Aku malu lah. Dia bawa kawan. Ko tggulah kejap lagi. Tengah solat kot”. Rayu Halilah.

Aku mesej Munada agar bersabar sekejap. Tiba-tiba nampak kelibat dua orang pemuda dalam kesamaran cahaya lampu jalan menuju k earah kami. Aku mengundurkan diri dan memberi peluang kepada Halilah untuk berjumpa kembarnya.

Mana satu ea? Yang letak pelekat kat leher macam nak pergi bajak sawah tu ker? Mungkinla kot…

Ha! Memang betul.

Lama pulak dorang ni lepas rindu. Hish!

Aku bersandar di motor baru milik Halilah. Sedang best kuis-kuis tanah, ada makluk datang ke arah ku..semakin dekat, semakin aku jauh.

Kembar Halilah! Bukan nak bagi signal dulu. Dia nak tengok motor Halilah.

“Mu dok cuci ka mek?” dengar loghat timur dengan jelas.

Malas nak dengar. Aku hanya risaukan Munada. Mesti dia dah bertukar menjadi monster sekarang.

Seolah mengerti, mereka nak pergi. Tapi tiba-tiba…

“Ati! Mai sat. Bawa helmet tu. Talib nak tengok”. Aku menjegilkan mata di belakang mereka. Halilah seakan mengerti.

“Sorilah yang. Kami lambat. Ada hal tadi. Huhuhu”. Ikhlas ku agar diberi pengampunan.

“Banyaklah hang punya sayang. Tak pernah-pernah hang lambat. Ni buku hang”.

Bunyi telefon Halilah. Pemanggil tu kena marah dengan Halilah.

“Ati, jom balik. Talib tinggal barang”.

Aku minta berlalu dari Munada.

Aku memesan lagi pada Halilah. Jangan berhenti di depan mereka. Tapi betul lah kata orang..lagi dilarang semakin dibuat.

Dahlah tersangkut jubahku dekat pedal kaki tu. Adussss….malu bangat pok…buat muka selamba. Cover doble crim!

Aku menjarakkan diri dari mereka semua. Tidak mahu mendengar butir bicara. Dan seteru dengar azan Isyak..menambahkan ketidakselesaan.

Aku memandang Halilah. Zapppp! Petir!!!! Terpandang pula kawan Talib.

Dia pun sama. Sepantas kilat atau lebih pantas barangkali. Aku memalingkan pandangan. Aku semakin resah. Cepatlah Halilah!!!!

Seakan mengeti. Mereka minta izin pulang. Fuh…lega. Tapi ni tak boleh jadi! Adakah patut mereka nak pergi selepas kami pergi. Alasan bahaya anak dara jalan keluar malam-malam.

Tau pun! Yang korang ajak jumpa malam tu sapa suruh! Geram hati dinasour ni!! Aku tak nak. Biar mereka pergi dahulu. Susahlah aku nak naik motor! Dah la depan-depan motor dorang. Gila! Aku taknak!

Halilah seakan bersedia. Tidak mengerti akan ketidakrelaanku. Aku akur. Dengan spontan aku mulakan bicara.

“Boleh pandang belakang?”. Mereka menurut. Walaupun aku kenakan track-suit didalam, tapi nak buka jurus tu malulah..

Bunyi deruman terus mengaum……aku punya perhitungan dengan Halilah!


***************************************************

BAB EMPAT

“Ati, aku sakit perutla. Senggugut”. Bisiknya.

“Kejap ea. Aku cari tempat duduk. Kesian kau Hal”.

Spontan aku terpandang tempat yang kosong. Sebaik aku pergi, tiba-tiba ada mamat mana duduk sesuka lalat dia.

“Saudara, boleh saya guna tempat duduk ni? Kawan saya tak sihat”. Aku mulakan dengan sopan gadis melayu.

“Hah, kalau saya dah duduk, jangan harap saya nak bangun balik. Taktik lama. Pergi cari tempat lain!”. Muntahnya. Semua pandang. Malu.

Jumaat, 7 November 2008

RINTIHAN ANAK SULUNG


Definisi sulung juga barangkali semua sedia maklum….menjadi ketua kepada adik-adik yang lain dan boleh dikatakan menjadi harapan dalam keluarga untuk menjaga kebajikan keluarga kelak nanti bila ketiadaan ibubapa. Pemerhatian saya, ibubapa lebih gemar menceritakan segala perihal kepada anak sulung kerana mungkin lebih senior dalam anak-anak mereka dan boleh mengawal situasi bila keadaan agak haru. Sebab tu boleh wujud keadaan jeles menjeles ni sebab rapat dengan anak sulung. Tak aci betul!!!

Saya tidak mengandaikan semua anak sulung didunia tetapi kebanyakannya bersifat ‘leader in siblings’. Bagaimana dia mentadbir diri dan adik-adiknya? Kekuatan yang terbina sendiri dari rasa responsible terhadap keluarga. Kalau tak nak pun terpaksa adakan juga sebab SULUNG…apa perasaan anak sulung ini? Mari kita singkap. Tapi diingatkan ni bukan fakta yang saya ambil dari mana-mana. Ini pemerhatian sendiri. Jadi, kesahihan yang dibuktikan dengan kajian saintifik tiada dalam hemat saya. Mungkin ada dari kajian pakar motivasi dan keluarga dan anda boleh rujuk dengan tepat.

Satu tenaga luar biasa yang dirasakan bila memegang amanah dari ibubapa. “Jaga adik-adik nak”. AS(anak sulung) berada ditahap zaman pramatang yang awal dari beradik yang lain. Namun, tidak dinafikan ada yang bersikap keanakkan bila meningkat dewasa? Kenapa? Pada benak saya, luaran melihatkan dia seolah anak-anak kecil...yala..apa tidaknya..masa kecil lagi dah jadi praibubapa..bila dah besar jadi macam keanakan pula...namun jauh disudut hati 1001 permasalahan perlu diselesaikan. Sentiasa diam bila ada permasalahan yang berlaku dan kadang-kadang tidak sedar bila air mata AS ni mengalir. Sebab tu kita tengok, “Eh, ingat ini yang anak sulung” dan lagi “Oooo…ingat awak anak bongsu”. Ceria sahaja depan orang lain. Perwatakan hipokrit AS ini memudakan usia mereka dari sepatutnya. Hish…tak patut betul…

Then, cara AS ni men’caring’kan orang lain juga berbeza. Kadang-kadang rimas juga. Namun, mereka dah dilatih sendiri sejak kecil. Kebajikan orang lain menjadi keutamaan dari diri sendiri. “Nanti dah sampai bagitahu, mesej tau”, “Kalau sakit siapa susah?Along juga yang susah”,”Belajar betul-betul ya dik,jangan jadi macam Kak Yong”. Inilah ungkapan yang boleh kita hafal dari skrip AS. Bosan kan?? Sebab melebihi mak-mak pulak. Sebok betul. Itu disebabkan mereka bakal mengambil alih kuasa mak dan ayah suatu hari nanti. They practice from now to lead the future! Whatever….

Masuk bab gaduh pula. AS suka mengalah sebelum bertanding. Ntah apa-apa. Orang lawanla dulu. Ada juga yang lawan dan ada juga yang suka mendiamkan diri. Tapi kebanyakannya bagi peluang pada beradik yang lain. “Takpa, korang ambil dahulu, nanti bila-bila abang boleh dapat”. Itu memang tradisi AS sejak azali. Suka sangat mengalah dengan adik-adik. Rampas jela balik hak dia. Asyik nak korbankan diri je. “Kasih sayang tanpa pengorbanan, hidup xkan bermakna”....lucu ungkapan ni..apa benar??

Namun kepada anak-anak yang bukan sulung diluar sana….

Pengorbanan dan keperihatinan AS ni menjangkaui dari apa yang kita lihat. Mungkin ada yang tidak memperlihatkan sikap caring secara terangan tapi jauh disudut hati, apa sahaja demi pertahankan hak dan perlindungan terhadap keluarga. Tidak kira samada lelaki atau wanita berada di kedudukan AS ni, pasti rasa tanggungjawab akan memikul mereka walaupun sudah berumahtangga nanti.

Ada perkara yang banyak tidak kita tahu hati AS ni. Samalah juga adik-adik yang lain. Pasti akan kata, “Kakak tahu apa, kakak tak berada ditempat kami”. Memang benar. Namun, AS akan cuba sedaya untuk membantu secara senyap tanpa pengetahuan keluarga. Acapkali yang sulung akan terlebih dahulu menerima tohmahan dan makian selepas ibubapa andai ada diantara ahli keluarga yang berbuat onar. Kadang-kadang penghinaan yang diterima AS tidak memberi kesan kepada kehidupan mereka. Sebab dah lali dan imun sejak kecil lagi.

Lalu pada siapa mereka mengadu hati? Selalu mereka yang jadi tempat mengadu..tengok2 AS pula yang nak mengadu tiada tempat. Keadaan biasa ini terbawa-bawa sehingga besar. Jarang menceritakan hal hati dan peribadi kepada ahli keluarga dan orang lain. Sekadar share...Baru-baru ni…saya terdengar bicara sebuah keluarga yang kebetulan menginap sekali di kampung saya.

“Masak apa ni? Siapa masak?”

“Kenapa? Yong masak”.

“Ni pesen mak pak mentua tengok, jangan kata makan nak sentuh pun tak nak. Buang tong sampah ada ler”.

“Eleh..makan juga..”. Masih memberi senyuman.

“Dah takda pilihan lain”.

Saya pada ketika itu pula menahan air mata. Pilunya dengan kata-kata itu. Walaupun dia seolah tidak kisah, namun saya tahu jauh disudut hatinya dia amat terkesan dengan kata-kata tu. Buktinya, dia ambil pinggan untuk ditambah lauk di dapur. Kemudian saya pula ikuti dia ke dapur. Ternyata, dia sedang menyapu air mata dengan lengan hujung bajunya.

Dia masak atas permintaan tapi begini hasilnya. Kalau iya pun tak sedap, jangan mengecilkan hati orang. Mungkin percakapan saudara kandungnya diluar kawalan. Hanya melawak tapi??? Nabi kita ajar agar menghormati orang lain. Aishah pernah memasak makanan dan tidak disangka ia berasa sangat masin. Apa yang Rasul buat? Dia hanya senyum dan memuji masakan aishah. Tidak mengkritik sehinggalah aishah sendiri merasa makanan tersebut.

Kesimpulannya...hmmm...jangan peduli sangat AS ni. Mereka ni golongan yang memang dah ‘begitu’..hehehe. banyak lagi yang perlu kita titik beratkan dalam kehidupan. Itu cabaran dunia. Perkara biasa. Hanya, kita sebagai makhluk ciptaanNya yang paling sempurna dan istimewa ini perlu saling hormat menghormati. Sayang yang muda, hormat yang tua.

Oklah. Setakat ni...kepada Anak Sulung semua... jangan tunjuk eksyen..walaupun paling senior dalam adik beradik, tidak bererti tindak tanduk anda semuanya benar belaka. Saya beranilah cakap macam ni...sebabnyaaaa...saya juga anak sulung...hihihi...akhir kata, ikhlas dari saya untuk adik-adik seluruh dunia:

“Tidak pinta penghargaan dengan segala pengorbanan, tidak minta penghormatan kerana sebuah kedudukan, tidak minta simpati daripada kesusahan dan kesulitan….hanya mengharap pengertian dalam menjalani ikatan kasih sayang…”


Wassalam.

Rabu, 5 November 2008

sambungan lagi..musafir cinta..

Aku ni dah lama pencen buat kerja busters ni. Zaman sekolah-sekolah dulu ye la. Tapi tak terfikir waktu IPT pun kena lagi. Aduh…nasib pengalaman lalu dapat diguna pakai sikit-sikit.

Kenapa mereka ni tak pakai akal yang Allah kurniakan? Belajar tinggi-tinggi..ish…silap..bangunan je tinggi..mm…tidak patut mereka buat begitu dalam tempat yang keras seperti itu.

Memetik tumbuhan sesuka hati..membuang najis ikut sedap..buang tuala wanita merata..lagi parah, tak solat! Leka sangat sampai dihutan. Seronok sangat. Lupa tanggungjawab sebagai hamba.

Tapi semua ni masih mampu aku hadapi dengan tenang..sehinggalah aku…

Masa ini, aku meminta bantuan sahabat-sahabat yang aku kenal. Adik-adik-adik yang aku rapat. Namun………Anastasia yang teguh berdamping denganku. Hanya dia. Pada ni, kekuatan aku hanya tinggal iman yang nipis kulit bawang. Barangkali lagi nipis. Tiba-tiba terungat ayat Furqan yang selalu dibaca usai solat.

‘Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala dari kebaikan yang diusahakannya dan mendapat siksa dari kejahatan yang dikerjakan……’ surah Al-Baqarah ayat 284.

Aku dipulau satu aspuri. Kesungguhanku untuk menerangkan hal yang sebenar tidak diendah. Hanya apabila kes hysteria berlaku. Barulah ada yang mendengar kata-kataku. Bagaimana harusku tahan dalam perasaan yang berbaur ini Ya Tuhan?

Aku ajaran ketua sesat! Lantas aku teringat kata-kata budak di koperasi tempoh hari…Arghhh..kenapa jadi macam ni?

Tak pa…sabar..fokus dulu yang ini…

Yasmin….seorang gadis yang kenit..terpaksa dikuarantin di surau. Apa tidaknya..setan kuasa kuda belang. Sekali menjerit, satu asrama bergema.

Ish.. lagi dasyat aku tampar dia. Buat kali pertama seumur hidup di depan kolej putera pulak tu…

Dia lari dari surau bila ayat Ruqayyah mula dipasangkan. Ghost buster yang lain ke tandas sekejap. Hanya aku dan Yasmin. Apalagi. Dengan kudrat yang sisa, aku berlari ala Asafa Powell. Dah lah lari ke arah asrama putera. Pandai pula dia…

Tapi masa tu apala yang aku mampu fikir. Bedal je selipar sape-sape..dahla gedabak macam mickey mouse, tercabut pulak tu. Yang lain hanya memandang macam ada lintas lagsung tak berbayar. Diorang ingat ni olimpik apa..

Aku masa tu menjatuhkan badan ke atas badannya. Tiada pilihan. Dari lelaki yang jatuh? Lagi naya. Aku tahu dia sakit tapi apakan daya. Lagi geram, budak lelaki yang ketawa melihat adegan panas tu. Hantu betul. Aku doa ‘benda’ ni kena kat dorang baru tahu.

Pang!!!! Aku tampar sekuat hati. Tiba-tiba senyap. Budak lelaki juga senyap. Lantas aku meminta bantuan mereka untuk mengangkat mereka menggunakan sejadah.

Insiden hysteria walaupun banyak memenatkan hidup tapi membuka rahmat buatku. Bukankah apa yang berlaku ada hikmahnya. Kita yang perlu pandai menafsir…lantas aku muntahkan rasa itu di sebuah ijtima’ tergempar asrama.

“Assalamulaikum. Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Penyayang. Terima kasih kerana anda semua sudi berkumpul di setiap level pada malam ni. Tidak ada yang tertinggal langsung dalam bilik. Kenapa? Takut ea?” ucapanku agak ketat dan lancang.

Aku teruskan.

“Selama seminggu ni kita dikejutkan dengan insiden hysteria. Sangat teruk sampai saya terpaksa isytihar darurat. Hmmm..terima kasih.”.

Lama aku diam.

“Bukan kepada kamu tapi terima kasih kepada makhluk ghaib tu. Setan ke hantu ke apa-apala..”. Ramai yang terkejut dengan ungkapan pedasku. Mungkin ada yang fikir aku gila…

“Kalau tidak kerana makhluk-makhluk ini, saya mungkin tidak berada disini. Agaknya dalam lokap ISA”. Aku menahan rasa.

“Terkejut? Jangan pura-pura terkejut.”. Suaraku semakin nyaring. Aku berada di level 5 bagi memusatkan suara ke semua level yang ada 10.

“Sepanjang saya memegang jawatan, inilah yang paling mencabar. Saya dituduh ketua ajaran sesat. Kamu tahu tak apa maknanya tu? Lari dari syahadah! Macam-macam telinga ni dengar”’ sambil menunjukkan telingaku.

Aku menahan rasa. Sebal!

“Keluar belajar kitab malam-malam la, naik motor dengan lelaki dibolehkan la, minum air Yaasin syirikla..dan segalanya.. saya nak tanya kamu. Ada bukti? Ada!!! “

Aku gagal pertahan emosi. Muka dihiasi dengan pembuluh darah.

“Dan lagi, ada ke saya pernah keluarkan arahan pakai macam saya? Tudung 60 bidang ni? Ada?! Gila ?! saya tidak sedungu itu. Saya hanya larang kamu tidak menutup aurat sepenuhnya. Jangan pakai ketat-ketat. Jangan gantung poster, keluar baca Yaasin. Jangan mandi waktu azan. Yang uzur buang kotoran di tempat yang sepatutnya. Tapi kamu???” aku terhenti.

Aku diam seketika. Air mata tidak dapat dibendung lagi.

“Saya minta maaf kalau saya banyak buat silap selama menjadi Ketua Umum sesi ni. Saya buat sedaya mungkin. Saya hanya menjalankan amanah dari Allah. Sebagai muslim, kita kena pegang al-Quran. Baca selalu dan pegang ayat-ayatnya. Solat kunci kejayaan kita. Insya Allah segala apa yang kita idamkan akan Dia tunaikan kalau kita bersungguh. Maafkan saya terlalu emosi hari ni. Dan juga maafkan saya sepanjang saya berkhidmat sebagai KA. Dengan ini saya Muzlifah Batrisya Ahmad Syafie meletak jawatan bagi sesi kali ni”.

Dengan perasaan hiba aku melepaskan jawatan sebelum tempohnya. Terus aku berlalu menuju ke bilik.





*********************************************

Selepas Faizah berlalu, aku dikejutkan dengan mesej.

Assalamualaikum. Semoga ramadhan kali ni tmbhkan
iman kita dan mndpt redha Allah.


Dia?

Aku membiarkan sahaja. Lama aku tidak mendengar berita darinya. Dan lagi bunyi mesej. Dari dia ka?

Salam Ati. Malam ni kita jumpa? Mustika nak cakap sikit.
Lepas terawih k. Kat surau. C u.


Mustika? Mm..apala dia nak cakap. Kat surau pula tu. Macam tak boleh pergi bilik aku.

Selepas terawih, aku segera ke surau. Kelibat Mustika sedang menunggu.

“Kenapa ni Mus? Macam kat bilik kita tak boleh jumpa”.

“Ada hal penting. Privacy. Macam ni. Bila habis belajar?”

Aku mengangkat kening ala-ala Ziana Zain.

“Cik Hani Mustika…kita kan satu batch. Soalan tu releven ke tak Mus rasa?” aku menyoal dirinya kembali.

“Alamak…lupala. Ok2, lepas ni, nak sambung degree ke?”

Aku tambahkan kadar kenaikkan kening tapi versi Muzlifah Batrisyia Ahmad Syafie.

Segera memahami maksudku. Ok. Sebenarnya……tentang abang Wahid……”.

Sebaik saja aku berjumpa dengan Mustika, aku terus balik bilik. Ngantuk. Di atas katil yang empuk ni….terngiang suara Mustika di surau tadi.

“Kenapa denga dia? Sakit?” sengaja berbahasa bahasi.

“Ati tau kisah dia macam mana?”

“Manalah nak tau. Tak ambil tahu pun. Tapi adala juga dengar dia nak kahwin dah lepas belajar ni….baguslah tu..dia pun umur dah berapa..wajib sangat dah…”, tingkahku.

“Ha? Nak kawin? Dengan siapa? Tak tahu pun…” muncungnya memanjang. Aku kerat 5 baru dia tahu.

“Manala nak tahu cerita tu betul ke x. Dah kata pun dengar cerita. Ala, biasalah gossip-gosip orang glamour macam dia”. Tingkahku.

“Ati tahu, abang Wahid hanya berbuka kat masjid je selama ni. Takda duit nak beli makanan. Sebab tu orang masjid sangat kenal abang Wahid. Abang Wahid rajin bantu pakcik-pakcik kat sana”.

Aku tekun mendengar. Sungguh aku tidak tahu akan kisah hidupnya.

“Sebelum ramadahan, boleh kata tiap-tiap hari puasa. Sahur dan berbuka hanya sekeping roti yang dibelah dua. Hai Ati, siapalah yang tak tersentuh”.

“Kenapa sampai macam tu? Kita kan ada tabung. Kenapa tak mohon? Menyeksa diri tu namanya”. Aku bebel.

“Kan susah kalau kita nak buat ibadat. Kesihatan juga kena jaga. Kalau sakit nanti siapa susah?”

“Ati juga yang susah”. Spontan betul bibir dia ni. Kang hilang gigi baru tahu.

“Banyaklah Mus punya susah. Semua orang yang susahla”.

“Hmmm…Berbuih abang Mubarak tu bagitahu dia. Dia tak nak. Katanya nak rasa kesusahan para sahabat dahulu dan proses tarbiyyah. Nak bagi pinjam duit, dia tak nak berhutang. Entahlah. Sebab tu Mus selalu belikan makanan untuk abang Saiful setiap hujung minggu. Ada pasar malam kan…” syahdu Mustika.

Mmmm…ada point tapi….entahlah caranya kena atau tidak..arghhh..dalam proses tarbiyyah, memang bnyak menguji tahap iman dan diri. Dari diri kita yang nak atau tak nak sebenarnya. Hebat sungguh pemuda itu dalam halaqah tarbiyyah.

Saiful Amir Binoor Wahidulzaman. Ketua pedang dengan cahaya satu zaman. Indah namanya seindah pemiliknya. Siapa yang tidak kenal dia? Semua kenal. Boleh dikatakan, siapa yang lihat wajahya, pasti ingin melihat damainya wajah itu sekali lagi. Ramai gadis yang meminatinya. Lebih dari bilangan tangan kakiku yang normal ni.

Yang terbaru aku dengar pasal Kak Fatimah. Setiausahaku. Kalau mereka bergandingan, pasti secocok. Padan. Cantik dan tampan. Lagi pula Kak Fatimah memang sudah sekian lama meminati pemuda itu.

“Dah ke? Itu jeke Mus nak cakap? Ingat apala tadi…okla…dah ngantuk..jom balik”. Aku menuju ke pintu surau.

“Kejap..ada lagi..sebenarnya..”

Langkahku mati.


(buat adik hasanah..tq sebab tunggu)

budak tu nangis la...


“ Al-Quran sebaik penyembuh dan penyelamatkan? Ada tak ayat yang boleh buat orang suka kat kita? Kalau pengasih diharamkan disisi Islam, pasti ada ayat khusus kan untuk orang suka kita. Betul tak?”. Fuh….soalan yang aku dapat dari seorang anak buah di kem dahulu. Lama juga aku memberi jawapan. Bukan apa, nak susun ayat..biar teratur dan berilmu.

“Ngitttttttt”. Bunyi siren. Macam tu ka eja bunyi? Aku pun xtau..hehehe. Aku janji aku akan beritahu dia masa lepas solat maghrib nanti. Dia pun mengangguk berlalu untuk riadah. Inilah tanggungjawab menjadi fasilitator. Aku gegas ke bilik dan membuka kitab usang yang aku usung kemana sahaja untuk rujukan pantas.

Aku belek, tiada dalam simpanan. Lalu, apa harusku beritahu dia? Aduh…ada pengisian ttg Ta’lim Ulum Quran dari Ustaz Hussein Yee tapi dah lupa. Inilah…hish…mmm.. Subhanallah….aku belum tamam asar. Patutla susah nak ingat..lantas ke kamar mandi untuk sempurnakan wuduk.

Waktu maghrib hampir menjelang, apa yang harus aku perkatakan? Pengalaman tiada. Hmm…tidak mengapa. Aku jawab sekadar yang aku mampu. Usai solat sahaja, terusan ke tempatku menanggih janji. Selepas salam jamai’e aku membawa dia ke luar untuk lebih private and confidential.

“Adik..kita baca alQuran untuk difahami dan menjadi penyuluh hidup dalam kehidupan. Kalaulah ada ayat untuk mencari jodoh, sudah pasti ramai yang menyalahgunakan ayat tersebut untuk kepentingan nafsu. AlQuran amat tinggi nilainya untuk misi yang mulia..setahu akak yang kurang ilmu ni, tidak ada ayat khusus untuk merangsang seseorang yang lain mencintai kita”.

Budak tu tunduk. Jawapanku terlalu tinggi ke? Aku tidak mahu jawapan yang mendalam agar biar dia takwil dengan mudah. Biar ringkas tapi padat. Aku memegang bahunya. “Dalam kita menyelesaikan masalah, jangan mudah menunding pada agama disebabkan banyak perkara yang tidak dibolehkan”. Dia semakin membisu. Aku rasa ini ada permasalahan lain. Tapi aku tetap teruskan agar persoalannya punya jawapan yang jelas.

Lebih kurang yang aku katakan kepada dia, bilamana kita ni sering lari dari ALLAH. Lagi sedih, bila kurang keyakinan kepada ALLAH S.W.T. Bila kita minta dan tidak dapat, mulalah kita menyalahkan banyak pihak. Aku juga sama. Terpalit pada diri sendiri. Tidak mengapa, maafkanlah diri ini andai mengguris mana-mana pihak. Sekadar berkongsi. Tiada masalah kan? Aku sambung ya…

SesungguhNya Dia Maha halus perkiraanNya. Setitis ilmuNya yang jatuh ke bumi menyamai dengan seluruh pengetahuan makhlukNya. Siapa kita mahu tentukan ketentuan-Nya? Pandangan mata dan ketajaman akal manusia tidak akan mampu menembusi hijabNya. Tidak!!! Selain Dia yang berkuasa untuk membenarkan sesiapa yang dikehendakiNya.

Alamak…budak tu nangis la…adoiii…

Aku teruskan lagi. Kadang-kadang kita tidak lepas dari biarkan penyakit psikologi bersarang dalam hati. Mata kasar o.k semua, tapi mata hati k.o memanjang. Rasa rendah diri melampau, malu tidak bertempat, selalu broken heart sampai serik, dan sewaktu dengannya. Memang benar. Susah hendak atasi. Penyakit utama manusia ialah hati.sentiasa berperang dengan faktor sekeliling. Kalau gagal, frust yang amat. Aku juga pernah begitu dahulu. Rasa gagal. Tapi macam Vince Lanbard kata, ‘Once you learn to quit, it become a habit’.

Aku pegang tangannya. Aku katakana padanya agar jangan kuatir urusan jodoh. Ajal, rezeki, roh dan jodoh hanya Dia yang tetapkan. Kita terima dengan segala ketentuan. Aku teringat hadis riwayat Imam Tirmizi,’Ada 3 golongan yang pasti mendapat pertolongan Allah yakni orang yang berjihad, hamba yang mahu membebaskan dirinya dan orang yang memelihara kesucian dirinya’. Aku pesan kepada adik tersebut golongan yang ketiga itu adalah elemen penting dalam menjaga harga diri seorang wanita.

Ibarat…apa ya?? Nak bagi perumpaan. Biar senang paham. Ha…ibarat sebuah hati wanita sebuah pintu. Apa2la. Aku bagi contoh jak. Hanya yang layak sahaja boleh masuk pintu tu. Jaga baik-baik. Suatu hari nanti, akan ada yang datang pinta nak masuk ke dalam dan duduk. Masa tu kita kena buat pilihan samada yang mana terbaik untuk diizinkan masuk kedalam. Kadang-kadang ada yang masuk tak ikut tertib. Main rempuh je. Tapi haruslah pada mereka yang memberi salam sebelum masuk dan bertanya, “Ada orang kat dalam tak? Kalau tiada izinkan saya masuk”. Kalau kita yakin akan ketentuan-Nya, kita akan benarkan masuk dan kunci. Siapa yang masuk tidak boleh keluar lagi. Itulah ibaratnya.

Budak tu mula tunjuk respon positif. Kesal akan ketelanjuran fikiran sebab bengang dengan lelaki yang tidak membalas cintanya. Aduh…gawat juga ya. Mengahandle masalah cinta remaja ni. Berjanji yang dia akan menjaga amalan dan fokus terhadap pelajaran terlebih dahulu. Apalagi nak SPM.

Allahu akbar…Allahuakbar….

“Azan Isyak. Jom p surau balik”.

“Jom”….

Isnin, 3 November 2008

sambungan yang lepas...musafir cinta siri 2

Pada malamnya, banyak yang dibincangkan dan diperdebatkan. Yala, mana taknya…bila organisasi kurang jelas akan hala tuju persatuan, matlamat tidak akan pernah sampai.Aku hanya berhujah bila diminta. aku mencatat segala butiran ke dalam diari harianku. Senang nak megeluarkan satu resolusi yang merangkumi pelbagai aspek. Tiba giliranku…………

“Bismillahirahmanirrahim. Segala yang kita bincang pada hari ini menekankan dasar dan matlamat yang perlu diesakan bagi semua persatuan”.

Aku mengambil nafas.
“Dan perlu ada satu kata sepakat dari semua pimpinan mengenai halatuju dan konsep yang sesuai dibawa dikampus kita. Masalahnya apa? Dan bagaimana? Perkara yang perlu jelas dan yang saya boleh simpulkan dari setiap pembentangan sahabat-sahabat tadi, kita semua inginkan institusi amal maaruf nahi mungkar”.

Aku melihat nota yang aku ambil tadi.

“Perlu diingat, bila kita berada dalam jalan yang Hasan, segala pergerakan kita akan diperhatikan oleh sekeliling”.

Aku telan air liur…tarik nafas sedalamnya…

“Umpanya, bila pimpinan yang berbuat onar, selarikah dengan dasar yang kita kenalkan? Bercakap pong-pang tapi bila tiba tang amal maaruf, kita nampak lain..amal mungkar pula. Saya bukan bercakap atas kapasiti sebagai Presiden PPM dan Ketua Umum JPPK. Tapi atas dasar sahabat yang selama ni kita termasuk saya sendiri terlepas pandang semua ni”.

Semua asyik mendengar bebelanku.

“Kalau dah lalat hinggap pada makanan dan tak nak makan makanan tu, kenapa nak marah dan berang dengan lalat? Dah sendiri tak menutup makanan dengan elok. Lalat buat kerja dia je. Begitulah perumpamaannya. Jangan kita cepat melatah. Kalau ada yang salahkan persatuan dari individu itu sendiri, kena koreksi diri balik. Orang tetap tidak mengaku tutup makanan dengan elok. Lalat juga jadi mangsa”.

Apala aku bagi lalat pula ni…spontan..bedal ja..

“Kesian lalat”. Suara siapa ntah..aku sambung lagi.

“Orang akan nampak terus kesalahan persatuan. Sebab tu penyertaan semakin berkurangan. Kenapa? Dan lepas tu, ramai juga yang dah masuk. Lepas 3-4 bulan keluar balik dari persatuan. Dah tak dengar dah nama dia dalam mana-mana aktiviti. Bla…bla..bla…..”

Hampir sejam juga aku bercakap. Bukan nak tegur aku suruh berhenti. Tengok dan dengar jer. Ish…

Selesai aku menghabiskan hujah, disambung oleh Presiden MUPIS (Majlis Usrah Pelajar Islam). Dari gaya bahasa, dia meyokong ucapanku. Dan bila dia dah bercakap, tidak ada yang berani membantah dan menolak. Bukan tidak ada tolenrasi tapi hujah yang diberikan tersangat bernas dan praktikal.

Perjumpaan tamat dalam jam 12.00 tengah malam. Penat memerah otak, akhirnya kata sepakat telah capai. Aku hanya senyum bila terpandang dirinya. Yalah, nak buat apa kalau dah sama-sama terpandang. Takkan nak sengih katak puru pula.

“Wah. Lama betol orang kuat kita ni meeting”, bungkam Anastasia sebaik saja aku sampai dibilik.

“Nak buat lagu mana. Bukan cek yang jadi pengerusi”.

“Habaq mai apa yang di bincang. Mesti best noh”.

“Esok-esokla wei. Eh An, boleh tak aku tak nak datang kelas esok?”

“Mestiiiilahhhhh boleh!. Aku join sekali k”. Cis punya kawan. Lama aku tunggu dia habiskan ayat. Fikir nak marah tapi dia pula nak sekaki.

“Tak jadilah. Kau ni, bukan nak nasihat aku. Porahhhh…”.

“Nasihatlah tu. Kau je tak faham ayat ironi aku.” Gerutu bibir tebal itu.

“Aku tak bau pun..eleh..dahlah..aku nak tido ni”.

“Ok jom”. Anastasia segera mematikan lampu.

Keesokkan paginya kelas ekonomi. Kelas Encik Ismail. Penuh khusyuk aku mencatat segala isi penting. Ada yang aku kurang faham tapi dipendam je. Biasalah tu. Bodoh sombong.

“Hari ni ada quick test! Keluarkan pen sahaja. Yang lain simpan di depan kelas”. Garau suara dicampur dengan nada yang keras menambahkan kekalutan semua pelajar dalam kelas.

“Waduh…gawat ni. Ati, bagi aku tiru kau. Aku tak faham sepatah apa dia cakap tadi”. Rayu Anastasia.

“Aku pun sama. Kita bedal je la”.

Harapan Anastasia musnah bila meja semakin dijarakkan.Pasrah jelah… sapa suruh tak tanya tadi….

“Ok. Markah test kali ni akan dipampang di luar bilik pensyarah”. Berbau ugutan. Mengharap semua dapat buat sehabis baik..

Ya Allah…takut pula..malu pun ada..semua nampakla macam tu..aargh..tidak..


*********************************************


BAB DUA


Lagi dua hari nak puasa…Ya Allah..tak terasa masa berlalu..cepat betul..tapi inilah putaran alam..semenjak aku berada di kolej ni, tak pernah sekali pun aku berpuasa bersama keluarga di kampung. Bukan tidak mahu pulang. Tapi keadaan yang kurang mampu dan ditambah faktor nak exam juga memberi kesan.

Dan kali ni juga aku bakal mengalami nasib yang sama juga. Tunggulah kalau aku dah habis diploma ni, barulah agaknya dapat merasa…aku sekapal dengan Anastasia. Jauh. Sebab tu kami boleh sekepala.

“Assalamualaikum”. Suara lembuat siapala ni? Ketuk pintu pagi2 buta ni. Buta ke pagi? Heh..

“Waalaikumussalam. Ya ?”

“Ha akak! Kak Ati, saya minta maaf sepanjang tempoh yang lalu. Saya bersalah. Saya tak hiraukan perasaan akak. Mesti akak susah banyak kan?”

“Ni..tetiba minta maaf segala. Raya lambat lagi da.. Pose pun belum. ala…Tak de apala. Perkara dah lepas. Akak takkan lupa perkara tu. Sebab ia kenangan manis buat akak. Banyak mengajar akak berfikir dengan rasional dan lebih matang”.

“Akak….tapi akak kena pulaukan satu aspuri. Akak kata kenangan manis?”. Ujar gadis lembut tu. Tapi kelembutannya tidak memihak kepadaku masa aku memerlukannya.

“Faizah, tau tak perkara yang sebenarnya kita paling ingat adalah perkara yang pahit buat kita. Perkara itu akan bertukar menjadi manis dan buleh buat kita senyum. Tapi awas, jangan sampai manis sangat. Nanti diabetes”. Aku sengaja mengendurkan keadaan bila matanya menampakkan cairan berkaca.

Dia hanya tersenyum tawar.

“Dahla..akak kan still jadi KA..ala dahla..”. Aku cuba memujuk dirinya.

“Nasib akak terima maaf kami..kalau tak..tahula”. Kedengaran esakan yang semakin kuat.

“ Nabi Muhammad mengajar kita jadi pemaaf. Ala, dahla..akak nangis kang..”. Aku mengusap bahunya.

Ya….peristiwa yang aku tak boleh lupakan…..


*********************************************

2 miggu yang lalu…………..

“Eh Ati. Tahniah. Kau pandailah”. Azrul sekelas denganku memberi penghargaan.

“Kenapa ni? Aku belum nak kahwin la..tahniah je? Hadiah takde?” saja membuat lawak bangang.

“Bila masa pula kau nak kahwin tak berjemput ni..ish..nama kau ada kat atas. Tip top wooo. Wa tarak tipu lu. Pi tengok”.

Aku menolak untuk percaya. Entah-entah paling atas sebab paling rendah markah. Malas nak tengok. Takut…

“Entah apa-apa Ketua Umum kita kan? Dahlah pakai jubah tudung labuh. Tapi perangai tak senonoh. Ish..apa nak jadi dunia sekarang ni. Orang pakai jubah, tudung tutup sampai ke lutut pun sekarang tak boleh percaya dah”.

Bagai halilintar aku mendengar kata-kata tu dari salah seorang penghuni asrama. Aku tidak kenal budak tu tapi aku tahu dia tinggal di level mana. Aku gagal membeli sebarang barang di koperasi tu. Terus berlalu ke kelas.

Hatiku tetap merona…

“Muzlifah! Muzlifah!”

Bagai kena renjatan elektrik. “ Ya encik.”

“Awak tido ke dalam kelas saya?! Ambil kertas awak ni. Dan yang lain kalau nak rujuk, rujuk jawapan Muzlifah”.

Aku melangkah longlai. Tidak memberi apa-apa impak walaupun aku tidak percaya yang aku peroleh keputusan diluar dugaan. Hati masih lagi terngiang dengan tohmahan budak tu.

“Wah..hebatla super girl. 98.5% tu. Ko makan apa ni? Besi?”.

Aku toleh ke kertas ujianku. Terbeliak mataku. Kertas terus dirampas dari tanganku.

“Kau salah tulis nombor ker? Hek eleh…silapp teknikal je pun..Ati. Gila punya otak”.

Aku hanya sengih. Mungkin ada yang kesan riak wajahku yang neutral.

“Asal kau ni? Anastasia mula merisau.

Aku hanya membalas dengan gelengan dan terus memandang En Ismail.

Selang beberapa hari……………….

Asrama dikejutkan dengan semangat hysteria. Ntah tiba-tiba taufan melanda. Seminggu aku istiharkan darurat. Dan selama itu jugalah aku tidak ke kelas walaupun berjalan seperti biasa. Mana bisa aku meninggalkan mereka sedang mereka menuntut perhatianku yang maksimum?

Rupa-rupanya, kesan dari sekumpulan pelajar yang baru pulang dari hutan. Bawa ‘sesuatu’ dari sana.

“Apa yang korang buat ni, sampai glamour satu hostel ni?”. Mereka berkumpul di bilikku minta pertolongan.

“Takde ape kak Ati. Cuma…”

“Cuma apa? Bagi salam tak masuk tempat baru tu?”

“Takda. Lagi teruk dari tu pun ada”.

Aku istigfar panjang setelah mendengar penjelasan mereka. Kenapa pegawai pengiring tidak menegur perbuatan mereka. Tapi tidak guna salahkan dia. Benda sudah berlaku. Main sahut-sahutan lagi ‘benda’ tu. Lepas yang ini, yang itu pula.


(ok..takat ni..nanti sambung lagi..)

Jumaat, 31 Oktober 2008

Ha!!! Gagap kau menjawab!


‘Api syahwat yang membara mampu merubah kejernihan menjadi keruh dan gelap kehitaman. Hanya seditik hilang pertimbangan, seusia hidup menanggung beban. Itulah noktah kegelinciran akibat kealpaan dan kelalaian’. Begitulah lebih kurang bait ceramah yang aku kutip dan dari Ust Fazlul tika dia memberi kuliah suatu ketika dulu. Setiap hari aku selak akbar, dan setiap kali itulah juga aku lihat pelbagai gejala yang merosakkan pemuda dan pemudi. Kini, bila aku lihat mereka yang berseragam sekolah, aku jadi paranoid. Aku pun tidak tahu kenapa. Aku rasa hendak bawa mereka pulang sahaja ke rumah dan duduk didepan mereka dan tengok mereka belajar. Bukan melepak di tepi shopping complex dan merayau tidak tentu hala. Apalagi anak gadis. Hish….

Lalu aku menyesakkan fikiranku memikirkan masalah ini. Tapi kenapa perlu? Aku bukan alim ulama, aku bukan mufti, aku bukan lulusan Mesir, Syria, aku juga bukan lulusan agamawan, aku bukan JAKIM, aku bukan sesiapa…kenapa perlu fikir masalah ni. Betulkah tanggapanku ini?

Salah!!! Memang aku bukan sesiapa tapi kau tetap Khalifah Allah. Apa kau sudah selesai dutymu sebagai hamba dan dai’e?

Gulp!!!! Aku…aku…aku…

Ha!!! Gagap kau menjawab!

Tugas dakwah bukan lihat status kamu siapa! Bilal bin Rabbah seorang hamba yang sangat teguh perasaannya terhadap Islam. Beliau tetap pertahankan agama cintanya. Ada kira dia bangsawan dan ini hamba?? Ada?? Alasan semata diriku ini. Hendak seribu daya, taknak sejuta dalihnya!!! Maafkan Aku Tuhan….

Apa yang sebenar kita cari selain dari kemurniaan hidup dan keredhaan Allah? Aku mohon padaMu Allah agar diberi kesempatan untuk menyumbang memadamkan bara-bara kemurkaanMu. Sedari diri ini dari dahulu hingga kini tidak layak selayaknya berbuat demikian kerana tahu aku memang tidak mampu, namun aku cuba memperingat diriku dengan peringatanMu dalam Surah Al Imran ayat 200.

‘Hai orang-orang yang beriman, Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung’


Lenteran itu, aku akan titipkan karya Syeikh Ali Thantawi. Aku yakin ada diluar sana pernah mendengar akan penulisan beliau ini. Adapun yang tidak pernah dengar, akanku sampaikan ilmu Sheikh mulia ini buat renungan dan tatapan bersama.

Kepada PUTERIKU……

Disetiap pelusuk negara perbuatan mungkar terus kita temui, semakin banyak dalam pelbagai bentuk. Wanita semakin berani dan tidak malu-malu membuka auratnya. Semua itu bergerak melanda negara demi negara, tanpa satu pun negara Islam yang mampu mengelak. Sebabnya, sehingga hari ni kita belum menemui pintu kea rah pemulihan dan kita tidak tahu jalannya.

Namun wahai puteriku, pintu pemulihan ada dihadapanmu. Kunci pintu itu ada ditanganmu. Jika engkau meyakininya dan engkau berusaha untuk memasuki pintu itu, maka keadaan akan berubah dan menjadi baik. Engkau benar puteriku, bahawa kaum lelakilah yang mula-mula melangkah menempuh jalan dosa, bukan wanita. Tetapi ingat bahwa tanpa kerelaanmu dan tanpa kelunakan sikapmu, mereka tidak akan berkeras melangkah maju. Engkaulah yang membuka pintu kepadanya untuk masuk.

Engkau berkata kepada pencuri: “Silakan masuk”…..dan setelah itu engkau kecurian barulah tersedar. Ketika itulah engakau mula berteriakan…”Tolong….. tolong..aku kecurian”.

Jika engkau sedar, bahawa semua lelaki itu adalah pencuri, pasti engkau akan berhati-hati. Jika yang dikehendaki oleh serigala dari kambing adalah dagingnya, maka yang diingini lelaki adalah lebih dari itu. Lelaki inginkan lebih dari sekadar daging kambing…dan bagimu lebih buruk daripada kematian kambing itu.

Aku bersumpah: Demi Allah, jangan percaya terhadap kata-kata sebahagian lelaki, bahawa mereka memandangmu dengan akhlak dan adab. Berbicara denganmu sebagai sahabat. Bohong…bohong..demi Allah dia berbohong.

Seandainya engkau mendengar sendiri perbualan diantara mereka, pasti engkau akan takut dan ngeri.

Tidak akan ada seorang pemuda berbicara denganmu dengan lembut dan merayu tanpa ada maksud tertentu. Setidaknya itu adalah isyarat awal untuk bertindak lagi jauh. Apakah sesudah itu wahai puteriku? Renungkanlah! Seteleh madu dihirup, engkau ditinggal begitu sahaja dan perlahan-lahan merasakan sesuatu yang berat menganjal diperutmu.

Lantas yang kau tahu lakukan sedih dan muram. Bingung dan gelisah.

Lelaki yang membesarkan perutmu itu tidak dituntut dan dihukum oleh masyarakat, bahkan diberi kesempatan dan keampunan dan dibiarkan dengan alasan: Dia dahulu sesat tetapi sekarang sudah bertaubat. Tapi engkau? Terusan akan dihina sepanjang usiamu. Kandunganmu juga terkena tempiasnya.Wahai puteriku…

Lelaki yang baik dan soleh akan datang kepadamu dengan segala kerendahan hati, memohon kemaafan, menawarkan kepadamu hubungan yang halal dan terhormat. Dia datng untuk meminangmu dan mengahwinimu.

Seorang gadis betapapun tinggi kedudukannya, banyak hartanya, hebat kebenaran dan pengaruhnya dia pasti punya cita-cita: Mencapai kebahagiaan yang tinggi iaitu bersuami terhormat dan ibu rumahtangga yang baik.

Perkahwinan adalah cita-cita tinggi bagi wanita. Jawatan tinggi dalam parlimen, menteri bahkan presiden, tahapnya tetap berada dalam perkahwinan. Lelaki yang baik pasti tidak rela melihat anaknya keluar dari rahim ibu yang keji apatah lagi untuk membesarkan dan memelihara anaknya.

Aku adalah ayah kepada beberapa orang puteri. Aku menulis pesananini adalah untuk membela kepentinganmu. Aku mengkehendaki yang baik kepadamu sebagaiman yang terbaik untuk anak-anakku. Oleh itu puteriku, dirikanlah wadah dalam bentuk cendiakawan agar dirimu dpat memberi mereka ancaman dengan firman-firman Allah. Hiasi dengan rantaian iman dan besi malu yang tebal.

Aku kira berhenti takat ini.Cukup sekadar synopsis penting dari Sheikh Ali yang aku yakin mahu ilmunya disampaikan kepada orang lain. Semoga apa yang kita perjuangkan mendapat redha Allah dan berkah dariNya. Wallahu a’lam..

Sekadar pinggiran...

3 pengebom Bali tunggu maut!!!

Hari2 akhir mereka! Sebelum ini dalam artikel saya yang lepas, mengenai jiwa militan..ingat lagi 3 pengebom Bali dalam artikel saya yang lepas? Bila2 masa sahaja bakal menyaksikan kematian tragis...Hukuman yang bakal menimbulkan gelombang di Indonesia ini bakal menyaksikan penggunaan rafail kuasa tinggi jenis SSI dan akan menggunakan peluru 5.5 milimiter bagi meningkatkan ketepatan tembakan menusuki jantung ketiga-tiga jantung insan itu. Artikel lengkap dalam harian Kosmo! Edisi 31.10.2008, hari Jumaat.

Bayangkan tuan-tuan dan puan-puan, kematian yang sudah diduga. Bagaimana perasaan mereka dan keluarga mereka? Rasa simpatiku bertambah meluap. Apa benar corak perjuangan yang dibawa pejuang militan ini? Amrozi, Muklas dan Imam Samudra, hanya kalian yang tahu pucuk pangkal apa benar tindakan kamu. Mungkin ada cerita yang tidak media dedahkan dan lenteran itu kamu sudah sedia hadapi segala ujian. Ada peristiwa yang tidak umum ketahui dan perkara itu disulitkan oleh kerajaan disana. Siapa tahu? Kerajaan Australia terlalu marah kerana dalam serangan bom itu telah korbankan 88 warga mereka..mmmm..



Yang pastinya segala upacara dari saat ditahanan hinggalah ke liang lahad nanti telah disiapkan. Bakal jenazah mereka akan diterbangkan melalui helikopter bagi mengelakkan pergelutan antara penyokong-penyokong kuat JI. Menurut keratan itu lagi, hukuman mati ini dijalankan disebuah hutan tidak jauh dari tempat penjara mereka, Nusakambangan.

Bakal menyaksikan seramai 12 penembak yang terlatih akan menyempurnakan misi tersebut. Semuanya telah menjalani latihan menembak agar kena dengan sasaran. Andai kata tembakan dijantung tidak menamatkan hayat pesalah, maka sasaran mereka adalah kepala. Ya Allah, begini dasyat hukumannya. Dan lagi orang yang menembak itu, bukan dikalangan mereka yang punya anak. Ini mengurangkan tekanan emosi dan rasa kesal mereka kerana mengambil nyawa orang lain. 12 orang? Pesalah 3 orang? Banyak butir peluru akan tembusi badan mereka. Ya Allah…opppsss…memang 12 orang tapi hanya 3 senjata sahaja akan ada peluru hidup, selebihnya kelongsong peluru. Malah penembak itu tidak tahu juga senjata mereka peluru hidup atau sebaliknya.

‘Ya Allah, andai Kau takdirkan kepergian mereka ini sebagai syuhada, maka akan ada diantara kami yang akan meneruskan jihad mereka. Matikan kami dalam kemuliaan darjat mempertahankan agamaMu sepertimana Kau berikan kepada para solihin. Namun andai kata Ya Allah, mereka bukan golongan syuhada, maka ampunkan dosa sahabat kami itu dan tempatkan mereka dikalangan orang yang beriman. Sesunggunya kau Maha Pengampun lagi Mengasihani’.

Alfatihah buat mereka….

Khamis, 30 Oktober 2008

....asyik-asyik wuekk...


“Asyik-asyik wuekkk…asyik-asyik wuekk..”, aku terdengar seorang bapa yang memarahi anaknya yang aku kira pada ketika itu 5-6 bulan di sebuah klinik beberapa bulan yang lalu. Ada ke patut dia marah? Bukan nak tenteramkan anak tu. Kesian. Si ibu jugalah yang memujuk rawan si anak yang kelihatan lemah lenteran sakit kuning. Teringat pula sewaktu aku masih kecil. Eh, boleh ingat ke umur kita kalau 1-2 tahun? Ish..xlogik2..hehehe…Makla citer, pengalaman dapat anak sulung..asyik nangis je. Tukar kat tangan selain mak dan ayah, siaplah. Penangan jeritan kuasa kuda belang. Hehehe.. sebab tu bila dah besar ni, kering dah kolam air mata. Boleh ek macam tu?

Topik kali ni pasal anak. Anak ialah anugerah Allah s.w.t kepada ibu bapa yang dipertanggungjawabkan mendidik mereka agar menjadi manusia terbilang di dunia dan akhirat. Lentera itu, tanggungjawab nafkah diberikan kepada bapa dan ibu untuk mendidik anak.

Sabda Rasulullah s.a.w, ‘Muliakanlah anak-anak kamu dan pereloklah budi pekerti mereka’- Hadis Riwayat Ibnu Majah.

Senda gurau dengan anak dapat mengrapatkan lagi hubungan dengan keluarga. Rasulullah s.a.w pada suatu ketika bila mana anaknya Siti Fatimah menemuinya, baginda berdiri menyapa dan mencium dan meletakkan anaknya itu di tempat duduknya. Kasih sayang yang dicurahkan ibubapa perlu adil kepada semua anak-anaknya.

Sabda Rasulullah s.a.w, ‘Berlaku adillah kamu diantara anak-anak kamu dalam memberi hadiah sebagaimana kamu suka mereka berlaku adil di antara kamu dalam kasih sayang’- Hadis Riwayat Tabrani.

Namun mengikut kenyataan Dr Amaludin Ab Rahman dalam akbar Kosmo!, mencurah kasih sayang kepada anak secara tidak bertempat sehinggakan anak tidak diberi peluang untuk belajar sesuatu untuk belajar melakukan sesuatu untuk menguruskan dirinya boleh menyebabkan anak akan merasa tidak yakin dengan kebolehannya.

Sejak kebelakangan ni, sering kali kita dengar bayi yang dibuang. Dalam masjid, tong sampah, tepi longkang….Masya Allah..dah tiada hati manusia agaknya. Tidak kasihan pada bayi itu. Masih bertali pusat, berdarah-darah lagi…ya Allah..tak sanggup..pasangan yang lama bernikah, lama mengidam anak tapi mereka yang kawin tanpa nikah ni, kejap-kejap tu dapat. Kuasa Allah.

Bagi mereka yang belum menjadi ibu dan bapa seperti aku ini, beringatlah…. Jadilah sahabat dan rakan pada anak-anak. Sentiasa berdoa agar anak sentiasa dirahmati dan dilindungi dari bala bencana. Banyak doa-doa dalam al-Quran boleh diamalkan. Antara yang aku paling ingat semasa ceramah Prof. Dr Thib Raya tempoh hari:

'Dan orang orang yang berkata: "Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (Kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa'-Surah Al Furqan : 74

'Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan'-Surah Al kahfi:46

Anak….best tengok dorang lari-lari..bising budak-budak tu biasalah kekadang membingitkan telinga..tapi bila takda, rasa sunyi pula..budak-budak ni cepat belajar dan suka belajar. Ajar dengar perkara yanh reality. Bukan kata denagn mereka, “Ha, ada hantu. Habislah kena makan”. Ayat yang sentiasa nak menakutkan budak-budak. Akibatnya, sampai besar fobia nak masuk stor tingkat atas.

Aku teringat masa aku dan kawan-kawan buka booth makanan masa konvokesyen. Antaranya kuih kacang, koci, cucur badak dan macam-macam lagi. Burger pun jual juga. Seorang pensyarah bawa anaknya ke gerai kami.

“Ustaz, ni anak yang ke berapa? Comelnya”, tegur salah seorang kawanku.

“Baru nak masuk 2 tahun”. Ustaz membalas sambil inginkan sebiji burger ayam tanpa sos cili.

Apalagi, kami ni masakla dengan penuh khusyuk dan hati yang gembira. Orang kata, biar orang yang makan maskan kami ni juga gembira dan puas hati. Ustaz membayar harga burger tersebut tanpa mengambil baki. Sedekah katanya. Baik sungguh ustaz tu.

“Sedap, dap”. Budak yang bernama Aiman Iqbal itu ingin meminjam kerusi kawanku Nor. Bijak!

“Sedap? Mestilah sedap kakak-kakak ni masak. Iqbal nak tau sebab apa?” Ustaz tu memuji tanpa sedari. Iqbal memandang setia ke arah abinya sambil mulutnya mengunyah terkumat-kamit.

“Sebab…kakak-kakak ni selawat masa masak burger ni. Sebab tu la sedap”.

Adusss!!! Malunya…macam kena tempek daging burger tu kat pipi. Bukan apa, kami siap gelak-gelak dan gurau-gurau lagi masa masak tu. Selawat ada, tapi masa nak mula je.

“Ye ker? Nak belajar!”

“Nak? Suruh kakak-kakak ni ajar?”

Semangat belajar budak-budak lagi tinggi dari orang dewasa. Sebab itu. Didikan yang paling berkesan adalah bila mereka kecil lagi. Hm….semoga zuriatku nanti dikalangan yang mudah menerima pendidikan dan ajaran dan aku menjadi penjaga mereka yang terbaik. Insya Allah..

Tapi bila??? Hehehe…tunggu..

(Next artikel, aku nak borak pasal ibu pula, then pasal ayah…)